Bonek yang Tewas karena Miras, Bukan Warga Surabaya

SURABAYA (Realita)-Suporter Persebaya atau yang biasa dikenal dengan sebutan Bonek, identik dengan warga Surabaya. Sehingga ketika terdengar kabar adanya Bonek yang meninggal di Subang pada Sabtu (7/1/2016), membuat Wali Kota Surabaya Tri Rismaharini memerintahkan jajarannya untuk mencari kabar.
"Sehingga ketika terdengar kabar ini, kami melakukan penggalian data identitas Bonek yang meninggal akibat dugaan keracunan minuman berakohol. Namun ternyata data yang kami peroleh, bonek tersebut bukanlah warga Surabaya," kata Supomo, Kepala Dinas Sosial dalam konferensi pers di Kantor Bagian Humas, Minggu (8/1/2017).
Menurut Supomo, Bonek yang identik dengan Persebaya membuat adanya anggapan bahwa bonek merupakan warga Surabaya. Namun, ternyata simpatisan Bonek juga terdapat di beberapa wilayah lainnya.
Supomo menambahkan, meskipun begitu Pemkot Surabaya tidak tinggal diam dan tetap melakukan penanganan secara proporsional.
Dalam kesempatan yang sama, Pelaksana Tugas (Plt) Kepala Badan Penanggulangan Bencana dan Perlindungan Masyarakat (BPB Linmas), Irvan Widyanto, mengatakan
pihaknya memperoleh informasi bahwa ada lima bonek yang dinyatakan meninggal dunia. Penyebab meninggalnya bonek tersebut yakni akibat mengkonsumsi minuman oplosan alkohol 70% yang dicampur dengan softdrink dan air kelapa muda. Di samping lima bonek yang meninggal, tiga bonek yang juga mengkonsumsi minuman oplosan tersebut masih dalam kondisi kritis dan sedang dirawat intensif.
Kronologinya, menurut Irvan, adanya rombongan Bonek yang berangkat dari Surabaya menuju Bandung pada Rabu (4/1/2017) melalui jalur pantura.
Saat tiba pada Jumat (6/1/2017) di Kecamatan Pusakanegara, Kabupaten Subang, rombongan tersebut diterima oleh perwakilan Viking -sebutan suporter persib-. Pada malam harinya, bersama Singgih anggota Viking, beberapa bonek mengkonsumsi minuman oplosan.
"Saat melakukan perjalanan menuju Bandung, di tengah perjalanan, Brian Adam salah satu bonek yang mengkonsumsi minuman tadi mengalami overdosis dan langsung meninggal dunia," kata Irvan.
Selanjutnya, rombongan memutuskan menuju Puskesmas Pegaden untuk memeriksakan anggota rombongan lainnya.
"Sekitar pukul 16.45 WIB, beberapa bonek lainnya meninggal dunia dan sisanya mendapatkan penanganan medis," lanjut Irvan.
Untuk itu, kata pria yang juga menjabat Kasatpol PP Surabaya ini, Pemerintah Kota Surabaya sudah berkoordinasi dengan Polrestabes Subang melalui Polrestabes Surabaya, Pemkab Sidoarjo dan Pemkab Sidoarjo, terkait kepulangan jenazah. Selain itu, juga melakukan koordinasi pemulangan beberapa anggota rombongan lainnya yang masih sehat untuk kembali pulang.
Dalam konferensi pers ini juga dihadiri oleh Kepala Dinas Kesehatan Kota Surabaya, Febria Rachmanita. Kadinkes Surabaya sempat menyampaikan efek yang ditimbulkan akibat meminum alkohol 70% tersebut.
"Alkohol dengan kadar 70% itu biasanya untuk sterilisasi alat, bukan untuk diminum. Sehingga kalau dikonsumsi dampaknya bisa sangat fatal bagi tubuh," terang Febria.
Kabag Humas Pemkot Surabaya M. Fikser menambahkan, Pemkot Surabaya menanggung biaya perawatan medis para Bonek. Hal itu merupakan bentuk kepedulian Pemkot Surabaya terhadap para pendukung klub sepakbola kebanggaan Kota Pahlawan itu.
"Ibu Walikota selalu berpesan agar kami, jajaran di Pemkot Surabaya selalu memonitor dan memberi perhatian kepada Bonek," kata Fikser.nov