Hillary Clinton Akui Kekalahannya karena Intervensi Rusia

WASHINGTON (Realita) - Hillary Clinton mengakui kalau kekalahanya dari Donald Trump, dalam pemilu presiden (pilpres) Amerika Serikat (AS) 8 November 2016 lalu, dikarenakan ada campur tangan Rusia dan WikiLeaks.

”Jika pemilihan berlangsung pada tanggal 27 Oktober, saya akan menjadi presiden Anda,” katanya kepada Christiane Amanpour dari CNN pada sebuah acara “Women for Women International” di New York pada hari Selasa (2/5).

”Saya mengambil tanggung jawab pribadi secara mutlak. Saya adalah kandidat, saya adalah orang yang sedang dalam pemungutan suara. Saya sangat sadar akan tantangan, masalah dan kekurangan yang kami hadapi,” ujar Hillary, yang dilansir Rabu (3/5/2017).

Namun dia menambahkan bahwa dalam perjalanan untuk menang kandas karena sebuah kombinasi dari surat Direktur FBI James Comey pada tanggal 28 Oktober. Surat penyelidikan FBI soal skandal email, dia anggap mempengaruhi publik yang akan memilihnya.

Selain itu, kata Hillary, intervensi WikiLeaks dan Rusia telah menimbulkan keraguan di benak orang-orang yang cenderung memilihnya menjadi takut. ”Bukti untuk kejadian itu adalah, menurut saya, meyakinkan, meyakinkan, dan karenanya kami berhasil mengatasi banyak hal dalam kampanye,” ujarnya.

Hillary yang saat ini sedang menulis sebuah buku tentang keterpurukan usai kekalahan pilpres yang mengguncangnya mengatakan; "Alasan saya percaya bahwa kami kalah adalah peristiwa yang terjadi dalam 10 hari terakhir.”

Dalam wawancara yang lebih luas dan jujur, Hillary Clinton juga membuka tentang ambisi nuklir Korea Utara, hubungannya dengan Presiden Rusia Vladimir Putin dan kesalahpahaman.

Mantan Menteri Luar Negeri AS tersebut setuju dengan wartawan bahwa kesalahpahaman telah memainkan peran dalam kekalahannya dari Donald Trump. ”Ya, saya pikir itu memainkan peran. Saya pikir hal lain juga terjadi. Setiap hari berlalu, kami mengetahui lebih banyak tentang kesimpulan yang belum pernah terjadi sebelumnya, termasuk dari kekuatan asing yang pemimpinnya bukan anggota klub penggemar saya,” ujar Hillary, merujuk pada Presiden Putin.

”Ini nyata, ini adalah bagian dari bentang alam, politik dan sosial dan ekonomi.”

Menurut laporan CNN, Hillary Clinton telah bangkit lebih tenang dalam beberapa bulan terakhir, namun masih terfokus pada campur tangan pemerintah Rusia. cnn