Tak Bawa Senjata Apapun, Pria Kecanduan Narkoba Ditembaki Polisi

LIBERTY CITY- Ibu dari seorang pria yang ditembak oleh petugas Polisi Miami pada hari Kamis mengatakan dia hanya berusaha melindungi putranya ketika penegak hukum datang ke rumahnya di Liberty City.

Polisi merespons di area Pengadilan 7 Barat Laut dan Jalan 58 terhadap seorang pria yang kemungkinan menggunakan narkoba. Dalam sebuah video yang direkam ponsel seorang saksi, Denise Armstrong terlihat berdiri di teras rumahnya mencoba berbicara dengan putranya, Donald Armstrong. Selama interaksi, polisi terdengar berteriak agar dia dan orang lain menjauh darinya.

Baca Juga: Cawali Cantik Ditembak Mati saat Kampanye

Saya memberi tahu mereka bahwa dia tidak punya senjata atau apa pun,” kata Denise Armstrong. Dia bilang dia menelepon 911 karena putranya kecanduan narkoba dan dia tidak ingin ada orang yang menyakitinya. "'Jangan bunuh anak saya,'" kata Denise Armstrong. “'Jangan bunuh anak saya,' hanya itu yang selalu saya katakan kepada mereka.

Polisi Miami mengatakan pria itu memegang benda tajam, bertindak tidak menentu, dan mengabaikan perintah petugas. Keluarga mengatakan Donald Armstrong sedang memegang obeng. Dalam video tersebut, dia berteriak kepada polisi agar menembak jantungnya. Dia mengangkat bajunya, dan polisi menembaknya menggunakan Taser, Polisi Miami mengatakan Taser tidak efektif.

Baca Juga: Polisi Tak Mendalami Kasus Narkoba yang Melibatkan Gathan Saleh, Ini Sebabnya

Donald Armstrong mencabut Taser dari tubuhnya. Petugas menembaknya lagi dan tampaknya dia mulai berayun ke arah mereka. Beberapa detik kemudian, polisi mengatakan setidaknya salah satu petugas mereka memutuskan untuk menembak. Beberapa suara tembakan terekam dalam video. Ketika polisi menembak putranya, Denise Armstrong berada di dalam rumah, hanya beberapa meter darinya. “Mereka tidak perlu menembaknya seperti itu, mereka sudah menangkapnya,” katanya.

Donald Armstrong dirawat di rumah sakit dalam kondisi kritis namun akhirnya stabil dan menjalani operasi pada Kamis malam. Ibunya berdoa agar dia berhasil melewatinya. “Mencoba bertahan, saya sendiri yang sakit,” katanya. Departemen Penegakan Hukum Florida memimpin penyelidikan atas penembakan tersebut.

Baca Juga: Keluar dari Mobil, Wanita Ini Langsung Ditembak Mati Teman Sendiri

Pada hari Jumat, Kepala Polisi Miami mengeluarkan pernyataan setelah insiden tersebut. "Insiden ini merupakan peristiwa yang berdampak pada seluruh komunitas kami. Transparansi dan akuntabilitas terhadap komunitas kami akan selalu menjadi tujuan kami," kata Morales dalam pernyataannya. "Komunikasi sangat penting bagi komunitas kami, dan kami ingin memastikan semua informasi yang kami sebarkan adalah akurat. Komunitas perlu mendengar langsung dari saya mengenai situasi ini. Kami sedang melakukan dua penyelidikan paralel. Satu oleh Departemen Penegakan Hukum Florida, dan pihak luar yang menyelidiki semua penembakan yang melibatkan polisi, dan yang kedua oleh PD Miami.

Kami sudah dalam proses penyelidikan internal mengenai semua tindakan yang diambil. Saya berjanji untuk memastikan bahwa departemen kami bekerja lebih baik dalam menangani panggilan telepon yang melibatkan masalah mental dan perilaku. Saya Saya meminta kita semua untuk mendoakan Tuan Armstrong dan keluarganya selama masa sulit ini.ha

Editor : Redaksi

Berita Terbaru

Ria Ricis Pamer Foto Depan Kakbah

 JAKARTA - Ria Ricis telah sampai di Tanah Suci Mekkah untuk menjalani ibadah haji. Tak sendirian, sang YouTuber diketahui pergi haji bersama kedua …