Perluas Jaringan Pasar, Bank Jatim Fasilitasi UMKM Binaan di Misi Dagang Bali

DENPASAR (Realita) - Pertumbuhan Usaha Mikro, Kecil, dan Menengah (UMKM) di Jawa Timur kini semakin pesat dan potensinya sangat besar. Sampai saat ini ada lebih dari 9 juta UMKM di Jawa Timur, sehingga tak heran dapat berkontribusi besar terhadap pertumbuhan Produk Domestik Regional Bruto (PDRB).

Melihat hal itu, PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk (Bank Jatim) senantiasa mengambil langkah yang tepat agar pertumbuhan UMKM tak berhenti di tengah jalan. Kolaborasi dengan berbagai pihak terus dilakukan demi mendorong UMKM agar semakin tumbuh dan berkembang di tengah persaingan yang kian ketat. Salah satunya berkolaborasi dengan Pemerintah Provinsi Jawa Timur.

Baca Juga: Gelar Fun Walk, BI Jatim Undang Warga Hadiri Puncak JCC Malam Ini

Wujud kolaborasi itu ditandai dengan keikutsertaan UMKM binaan Bank Jatim dalam kegiatan Misi Dagang dan Investasi yang diinisiasi oleh Pemprov Jawa Timur. Dengan mengangkat tema Meningkatkan Jejaring Konektivitas Antara Pemprov Jatim dan Pemprov Bali, kegiatan pada pekan lalu tersebut dihadiri Pj. Gubernur Jawa Timur Adhy Karyono dan Gubernur Bali Wayan Koster di Hotel Aston Denpasar.

Direktur Utama Bank Jatim Busrul Iman menjelaskan, pihaknya saat ini memang terus berupaya untuk membantu mengatasi permasalahan yang dihadapi oleh pelaku UMKM. Mulai dari akses pemasaran, pembiayaan, hingga pendampingan.

”Kami sangat mendukung UMKM dalam mengembangkan usahanya. Nah, salah satu misi Bank Jatim pada kegiatan ini adalah membantu UMKM Binaan untuk memperluas jaringan pasar dan mendukung pemerintah dalam memperkuat jalinan perdagangan antara Provinsi Jawa Timur dan Bali,” papar Busrul.

Terdapat 3 UMKM binaan Bank Jatim yang diikutsertakan pada gelaran tersebut. Antara lain produk keripik sayur dari UKM Ina Chips, produk tas rajut dari UKM Raci Craft, produk kopi luwak dari UKM Kopi Luwak Dampit, produk kerajinan tangan dari UKM Silhouette Crochet, dan produk tas kulit dari UKM Shailza Collection.

Produk-produk unggulan UMKM Binaan Bank Jatim tersebut diharapkan mampu memberikan manfaat sesuai kebutuhan masyarakat di daerah Bali. ”Sebagai bank milik daerah, kami akan terus mendukung UMKM agar pertumbuhannya semakin pesat dan memiliki kualitas yang bagus sehingga dapat bersaing di pasar nasional maupun internasional,” ungkapnya.

Baca Juga: BI Jatim Perkuat Pengembangan Kampung Wisata Sejarah Peneleh

Adhy Karyono dalam kesempatan tersebut mengungkapkan, Provinsi Jawa Timur dan Provinsi Bali telah mencatatkan sejarah baru dalam Misi Dagang ini. Sebab, acara yang menyatukan para pelaku usaha dari kedua provinsi ini sukses mencatatkan transaksi lebih dari Rp 425 miliar.

”Bali menjadi provinsi tujuan pertama misi dagang di tahun 2024. Kami senang karena semangat pelaku usaha sangat tinggi dan ini merupakan rekor tertinggi transaksi selama ini,” tegasnya.

Dalam misi dagang ini, Jawa Timur berhasil menjual komoditas senilai Rp 301,19 miliar. Komoditas yang dijual antara lain pakan ikan dan udang, benih tanaman, rokok, dan mesin TTG. Selain itu, juga ada daging beku, beras, daging bebek, produk fashion, daging sapi, fillet Dori, gurita, makanan ringan, buah-buahan, mesin jahit, bawang merah, pupuk, kedelai, dan kapulaga hijau.

Baca Juga: Bank Jatim Dukung Pemprov Salurkan BLT ke Ribuan Buruh Pabrik Rokok

Kemudian Jawa Timur membeli komoditas dari Bali senilai Rp 123,8 miliar, meliputi kunyit kering, biji kopi, hasil perikanan, dan kelapa.

"Nilai komoditas yang dijual oleh Jatim sangat tinggi, mayoritas bahan pangan. Jadi memang misi dagang ini menjadi ajang bagi para pelaku usaha dari Jatim dan Bali untuk bertemu serta menjalin kerja sama yang saling menguntungkan. Misi dagang ini juga menjadi peluang ekonomi baik bagi pelaku usaha Jatim maupun Bali," tutupnya.gan

 

Editor : Redaksi

Berita Terbaru