Kasus Aktif Covid-19 di Surabaya Didominasi Orang tanpa Gejala

SURABAYA- Dinas Kesehatan (Dinkes) Surabaya mencatat kasus aktif Covid-19 di Kota Surabaya sepanjang bulan November didominasi oleh orang tanpa gejala (OTG).

Nanik Sukristina Kadinkes Surabaya mengatakan per 24 November 2022, jumlah kasus aktif tercatat sebanyak 615 kasus. Jumlah tersebut juga dominan warga ber KTP Surabaya.

Baca Juga: Wali Kota Eri Cahyadi Terbitkan SE Kewaspadaan Peningkatan Kasus Covid-19

“Sebagian besar kasus aktif didominasi OTG sebanyak 75 persen dan kasus dengan gejala ringan sebanyak 21 persen. Sedangkan untuk kasus gejala ringan melakukan isolasi mandiri di rumah dengan pantauan petugas kesehatan di wilayah setempat,” ujar Nanik, Minggu (27/11/2022).

Nanik melanjutkan, bagi pasien Covid-19 tanpa gejala dan gejala ringan dengan komorbid terkontrol hanya melakukan isolasi mandiri di rumah. Namun dengan pantauan ketat dari Puskesmas Wilayah.

Sedangkan untuk kasus yang punya komorbid dan sedang dilakukan perawatan di rumah sakit sebanyak 0,05 persen. Dinkes juga mencatat kasus Covid-19 bagi lansia sebanyak 21 persen.

“Kapasitas BOR (bed occupansi rate) di rumah sakit hingga per 24 November 2022 masih mencukupi, yaitu sebesar 22,82 persen,” jelas Nanik.

Kadinkes Surabaya itu menegaskan langkah pencegahan sebaran Covid-19 di Surabaya ialah menggencarkan vaksinasi penguat. Nanik mengungkap per 24 November 2022 vaksinasi penguat pertama bagi warga mencapai 53,91 persen.

Baca Juga: Peningkatan Kewaspadaan terhadap COVID-19 Menjelang Libur Nataru

“Soal rencana vaksinasi penguat kedua untuk masyarakat umum, sampai saat ini belum ada Surat Edaran dari Kementerian Kesehatan,” ujarnya.

Berbeda dengan vaksin penguat kedua untuk nakes, berdasarkan Surat Edaran Dirjen P2P Kementerian Kesehatan Nomor HK.02.02/C/3615/2022 tentang Vaksinasi Covid-19 Dosis Booster Kedua bagi Tenaga Kesehatan telah dilaksanakan sejak 29 Juli 2022

Nanik juga mengungkap capaian vaksinasi penguat pertama tenaga kesehatan (nakes) di Kota Surabaya per 24 November 2022 sebesar 150,11 persen.

Baca Juga: Turis China Bebas Masuk Indonesia, Warga +62 Diyakini Sudah Kebal Corona

“Capaian vaksinasi penguat kedua tenaga kesehatan Kota Surabaya sampai 24 November 2022 sebesar 90,77 persen,” kata dia.

Sementara itu capaian vaksinasi penguat pertama lansia Kota Surabaya per 24 November 2022 tercatat sebanyak 55,25 persen.

Berdasarkan Surat Edaran Dirjen P2P Kementerian Kesehatan Nomor HK.02.02/C/5565/2022 tentang Vaksinasi Covid-19 Dosis Booster Kedua bagi Kelompok Lansia telah dilaksanakan sejak 23 November 2022.net

Editor : Redaksi

Berita Terbaru

22 Perusahaan di Jawa Barat Gulung Tikar

BANDUNG - Sekitar 22 perusahaan sektor padat karya di Jawa Barat dikabarkan telah tutup. Perusahaan tersebut merupakan bagian dari 42 perusahaan yang tergabung …

Jerman Hujani Skotlandia dengan Gol, 5-1

MUNICH - Timnas Jerman membuka Piala Eropa 2024 dengan pesta gol ke gawang Skotlandia. Die Nationalmannschaft menang telak 5-1. Jerman vs Skotlandia jadi laga …