Polisi dan Tentara Ekuador Gelar Operasi Besar-besaran Basmi Lawan Kartel Narkoba

EKUADOR- Kepala Komando Gabungan Ekuador mengumumkan bahwa penjahat atau teroris mana pun akan menjadi sasaran militer.

Pemerintah Ekuador memberikan seluruh kekuasaan kepada Angkatan Bersenjata untuk menyerang penjahat.

Amnesti total bagi polisi dan tentara untuk “menggunakan kekerasan” terhadap pengedar narkoba.

Baca Juga: Kartel Narkoba Bersenjata Serbu Stasiun TV saat Siaran Langsung

Daniel Noboa, presiden Ekuador, pada hari Selasa menyatakan adanya konflik bersenjata internal dan memerintahkan Angkatan Darat untuk memulihkan ketertiban di jalan-jalan negara itu setelah mengetahui pengambilalihan saluran televisi di ibu kota, Guayaquil secara bersenjata.

“Saya sudah perintahkan Militer untuk melakukan operasi militer untuk menetralisir kelompok-kelompok tersebut,” kata Presiden.
Dalam pernyataan yang dibagikan di X, ia menyatakan bahwa mereka melakukan "mobilisasi dan intervensi Militer dan Polisi di wilayah nasional untuk menjamin kedaulatan dan keutuhan wilayah terhadap kejahatan terorganisir."

Ia juga mengidentifikasi 22 kelompok geng yang diklaimnya sebagai penyebab kekacauan yang dialami negara Amerika Selatan tersebut. “Saya telah menandatangani keputusan eksekutif yang menyatakan Konflik Bersenjata Internal dan mengidentifikasi kelompok kejahatan terorganisir transnasional berikut ini sebagai organisasi teroris dan aktor non-negara yang berperang: Águilas, ÁguilasKiller, Ak47, Caballeros Oscuros, ChoneKiller, Choneros, Covicheros, Cuartel de las Feas, Cubanos , Fatales, Gánster, Kater Piler, Lagartos, Latin Kings, Lobos, Los p.27, Los Tiburones, Mafia 18, Mafia Trébol, Patrones, R7, Tiguerones,” tulis Noboa.

Pernyataan konflik internal terjadi satu hari setelah Presiden menetapkan keadaan darurat selama 60 hari di seluruh Ekuador akibat krisis penjara dan keamanan serius yang dialami negara tersebut.
Pemicunya adalah kaburnya Adolfo Macías, alias "Fito", ia dikenal sebagai pemimpin salah satu geng paling berdarah di seluruh negeri, "Los Choneros".

Senjata, kerusuhan dan teror pada penduduk
Sejak Senin, 8 Januari ini, setidaknya ada enam kerusuhan yang dilaporkan di berbagai penjara, di mana, seperti dikonfirmasi oleh Eksekutif, empat petugas polisi disandera. Namun media lokal mengklaim angkanya lebih tinggi.

Guayaquil adalah daerah yang paling terkena dampaknya, di mana kelompok antisosial diduga membakar mobil dan suara tembakan terdengar di luar pusat perbelanjaan yang terletak di Jalan Ilanes, di utara kota.

Pada hari Selasa, sebuah saluran televisi diambil alih oleh orang-orang bersenjata selama siaran langsung, beberapa pusat perbelanjaan dan perusahaan di ibu kota menutup pintunya dan mengevakuasi para pekerjanya.

Rekaman video mahasiswa yang berlari di fasilitas Universitas Guayaquil juga menjadi viral, menyusul laporan adanya penjahat yang ingin memasuki fasilitas mereka.
Noboa, yang mengambil alih kekuasaan pada bulan November dengan janji mengembalikan keamanan kepada warga Ekuador, mengatakan pada hari Senin ini melalui jejaring sosial: “Kami tidak akan bernegosiasi dengan teroris.”
“Kelompok teroris narkotika ini bermaksud mengintimidasi kami dan yakin kami akan menuruti tuntutan mereka. “Saya sudah memberikan ketentuan yang jelas dan tepat kepada komandan militer dan polisi untuk melakukan intervensi dalam penguasaan penjara,” ujarnya.ay

Baca Juga: Warga Bentrok Lawan Geng Narkoba, 11 Tewas

Editor : Redaksi

Berita Terbaru