Anak Gadis Baru Usia 13 Tahun di Minahasa Dibunuh secara Sadis oleh Ayah Tiri

MANADO- Kecurigaan banyak pihak jika seorang anak perempuan berusia 13 tahun warga di Kecamatan Paal Dua, Kota Manado adalah korban pembunuhan sadis dari ayah tiri, ternyata benar.

Bahkan pihak kepolisian memastikan jika kerangka manusia anak perempuan yang ditemukan di Desa Koha, Kecamatan Mandolang, Kabupaten Minahasa, Sabtu 13 April 2024 merupakan korban usai menjadi korban pembunuhan ayah tiri lelaki DP alias Darius (53).

Baca Juga: Polisi Tangkap Pria Bekap dan Tindih Bayinya Sendiri

Kasat Reskrim Polresta Manado, Kompol May Diana Sitepu dalam keterangan pers mengatakan bahwa pengungkapan kasus ini berawal dari laporan polisi pada 5 Maret 2024. Dimana perempuan M yang merupakan ibu kandung korban dan suami terduga pelaku melapor dugaan penganiayaan. Termasuk melaporkan soal keberadaan anaknya yang menghilang dari rumah.

Polisi pun langsung melakukan penyelidikan, terkait pula dengan menghilangnya korban dari salah satu perumahan di Desa Tateli, Kecamatan Mandolang. Dan sekitar sebulan lebih, ada laporan warga di Polsek Pineleng terkait penemuan kerangka manusia di Desa Koha.

Tim Resmob dan Inafis Polresta Manado bekerja sama dengan rumah sakit Bhayangkara melakukan otopsi terhadap kerangka manusia tersebut. Dan diketahui berjenis kelamin perempuan.

Baca Juga: Bocah Ini Disiksa Ayah Tiri hingga Badannya Penuh Lebam dan Matanya Memerah

“Terduga pelaku menganiaya dengan memukul bagian kepala kanan dan dahi menggunakan pegangan parang. Dan itu terbukti dari hasil otopsi ada resapan darah di kepala tengkorak pada kedua bagian itu,” jelas Dia.

Selain itu, dia menjelaskan pula bahwa korban sempat ditebas menggunakan parang oleh terduga pelaku sebanyak tiga kali di bagian leher hingga meninggal dunia. Selanjutnya korban dibiarkan saja di lokasi kejadian.

Baca Juga: Berkas P-21, Gregorius Ronald Tannur, Anak Anggota DPR RI Segera Diadili

“Telah diamankan ketika hendak melarikan diri ke Sitaro, namun kini sudah berada di Polresta Manado untuk diproses hukum lebih lanjut,” tambah Dia, Senin 15 April 2024.

Dia juga mengatakan bahwa terduga pelaku akan dikenakan pasal 351 ayat 2 KUHP subsider pasal 351 ayat 1 KUHP dengan ancaman hukuman pidana selama 5 tahun. Serta pasal 81 ayat 1 Undang-undang (UU) RI nomor 17 tahun 2016 dan pasal 80 ayat 3 UU nomor 35 tahun 2014 tentang perlindungan anak dengan ancaman masing-masing 15 tahun penjara.ha

Editor : Redaksi

Berita Terbaru

Dua Bocah Terseret Ombak

BOYOLALI- Dua bocah bernama Natan (08) dan Abian (12) asal Boyolali, terseret arus saat bermain air di Pantai Ngobaran sekitar pukul 14.45. Beruntung, keduanya …