Putin Siapkan Strategi Baru Serang Ukraina

MOSKOW - Rusia memilik strategi yang baru untuk menundukkan Ukraina dalam peperangan. Presiden Rusia Vladimir Putin telah menunjuk seorang komandan baru untuk memimpin semua pasukannya di Ukraina saat perang yang memasuki bulan kedelapan itu.

Melansir CNBC International, Sergei Surovikin, jenderal Angkatan Darat yang juga mengawasi angkatan udara Rusia, sebelumnya memimpin pasukan Rusia di Suriah.

Baca Juga: Amerika Serikat Kehabisan Uang untuk Biayai Ukraina Perang Lawan Rusia

Peran baru Surovikin akan melibatkan menggembleng pasukan Rusia setelah serangkaian kemunduran, termasuk kerugian besar pasukan dan peralatan, dan penyitaan ribuan mil persegi wilayah pendudukan.

Penunjukan Surovikin dilakukan menyusul rencana Putin untuk mengerahkan ratusan ribu orang Rusia untuk perang. Perintah Putin agar sekitar 300.000 orang Rusia bergabung dalam pertempuran di Ukraina adalah pertama kalinya sejak Perang Dunia II Moskow memasukkan warga sipil ke dalam militer.

Keputusan Kremlin untuk memberlakukan rancangan parsial sebagian dipicu oleh serangkaian kemajuan Ukraina yang memukul mundur pasukan Rusia dalam beberapa pekan terakhir.

Pekan lalu, Putin menyatakan bahwa empat wilayah Ukraina sekarang menjadi milik Rusia. Pemimpin Rusia itu mengutip referendum, yang secara luas dipandang sebagai kecurangan dan ilegal oleh pemerintah Barat, yang diadakan di wilayah Ukraina yang diduduki Rusia.

Baca Juga: Mantan Pengawal Putin Ungkap, Bosnya Sangat Takut Mati

"Hasilnya diketahui, diketahui dengan baik," kata Putin pada 30 September lalu. "Ada empat wilayah baru Rusia," mengacu pada wilayah Ukraina Donetsk, Luhansk, Zaporizhzhia dan Kherson.

Pada pidato Putin, Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengatakan dia akan mengajukan aplikasi "dipercepat" untuk negaranya untuk bergabung dengan aliansi militer NATO.

Dilengkapi dengan gudang senjata Barat, pasukan Ukraina merebut kembali sebagian besar wilayah yang telah diduduki oleh pasukan Rusia sejak hari-hari awal perang. Keberhasilan medan perang mereka telah merusak reputasi mesin perang Kremlin.

Baca Juga: Rudal Rusia Serang Kota di Ukraina, 17 Warga Sipil Tewas termasuk Anak-Anak

Tapi saat Ukraina berjuang untuk merebut kembali tanah satu desa pada satu waktu, biaya untuk warga sipil sangat besar.

Sejauh ini, PBB memperkirakan bahwa invasi Rusia telah merenggut lebih dari 6.000 nyawa warga sipil dan menyebabkan lebih dari 8.600 luka-luka. Kantor Komisaris Tinggi PBB untuk Hak Asasi Manusia menambahkan bahwa jumlah korban tewas di Ukraina kemungkinan lebih tinggi.nn

Editor : Redaksi

Berita Terbaru