Jual Pupuk Subsidi Barnas Divonis 1 Bulan Penjara, Amar Putusan Nyaris Tak Terdengar

SURABAYA (Realita)- Hakim Darwanto menjatuhkan hukuman satu bulan penjara terhadap terdakwa Barnas perkara penimbunan dan menjual pupuk subsidi. Namun saat membacakan amar putusan nyaris tidak bisa didengar dan berlangsung secara cepat.

Pada sidang yang digelar di ruang Tirta 1 Pengadilan Negeri Surabaya, Senin (17/10/2022) majelis hakim yang diketuai Darwanto membacakan amar putusan yang nyaris tidak bisa didengar dan berlangsung hanya kurang lebih satu menit. Bahkan mejelis hakim tidak membacakan pertimbang-pertimbangan amar putusannya. Spontan para awak media yang berada di ruang sidang lantas kebingungan tiba-tiba saling tanya berapa vonis yang dijatuhkan.

Baca Juga: Nipu, Emil Khasuna Diadili

"Bu Jaksa tadi putusan berapa?,"tanya salah satu awak media.

"Satu bulan Mas,"jawab jaksa Farida dari Kejaksaan Tinggi Jatim.

Saat disinggung apakah menerima putusan dari hakim, Jaksa Farida mengaku akan melaporkan kepimpinannya. 

Baca Juga: PT GBDS Lunasi Utang Kreditur, Hotel Maxone Dharmahusada Tetap Buka

"Saya laporkan dulu ke pimpinan mas"jawabnya.

Sebelumya, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Farida Hiraini dari Kejaksaan Tinggi Jatim menuntut 2 bulan penjara. Dan terbukti secara sah dan meyakinkan bersalah melakukan tindak pidana Ekonomi sebagaimana diatur dan diancam pidana dalam Pasal 1 Sub 3e jo. Pasal 6 ayat (1) huruf  d jo. ayat (2) Undang-undang Darurat nomor 7 tahun 1955 tentang Tindak Pidana Ekonomi.

Untuk diketahui, Barnas (53) warga Meduran, Kelurahan Roomo, Kecamatan Manyae, Gresik ditangkap pada Maret 2022, setelah diketahui menimbun pupuk subsidi yang berlokasi di gudang Desa Banjarwati Kec. Paciran Kabupaten Lamongan, Barnas ditangkap usai melakukan pembelian pupuk bersubsidi sebanyak 127 ton jenis NPK Phonska dengan harga Rp.160 ribu persaknya, Barnas lalu menjual dengan harga Rp 210 ribu sehingga keuntungan mencapai Rp 50 ribu persaknya.

Baca Juga: Kalah di Pengadilan, PT. PNM Didenda Rp 50 Juta

Terdakwa dalam menjalankan jual beli pupuk bersubsidi jenis NPK Phonska tersebut bukan sebagai produsen, distributor atau pengecer resmi yang ditunjuk oleh pemerintah dan penjualan pupuk yang dilakukan terdakwa tidak merujuk RDKK sesuai Permendag No. 15/M-DAG/PER/4/2013 serta harganya diatas HET (Harga Eceran Tertinggi) untuk harga pupuk bersubsidi sehingga tidak sesuai dengan ketentuan dalam Permentan Nomor 41 Tahun 2021 tentang Alokasi dan Harga Eceran Tertinggi Pupuk Bersubsidi.

Sedangkan pasal 21 ayat (2) Permendag No : 15/M-DAG/PER/4/2013 disebutkan pihak lain selain Produsen, Distributor dan Pengecer dilarang memperjualbelikan Pupuk Bersubsidi.ys

Editor : Redaksi

Berita Terbaru

Dilindas Truk, Kaki Pria Ini Remuk

JAKARTA - Seorang pejalan kaki terlindas dump truk saat hendak menyebrang di Jalan Raya Pelabuhan (Tanjung Priok) dekat Gang Lorong IV, Koja, Jakarta Utara, …