Pria Ini Tembak 3 Putranya yang Masih Kecil hingga Tewas

CLERMONT COUNTY-  Chad Doerman, pria AS yang mengeksekusi ketiga putranya yang masih kecil dengan senapan, menurut laporan ia mengaku kepada pihak berwenang bahwa tindakan kejinya itu telah direncanakan selama berbulan-bulan.

Doerman juga dituduh melukai ibu anak laki-laki itu di rumah keluarga, menembak tangannya ketika dia mencoba menghentikan amukan berdarahnya.

Kepala jaksa Pengadilan Kota Clermont County, David Gast, mengatakan selama dakwaan Doerman pada hari Jumat bahwa salah satu anak laki-laki mencoba melarikan diri ke lapangan terdekat tetapi Doerman "memburu" putranya dan membawanya kembali ke rumah mereka sebelum membunuhnya.

Deputi menanggapi rumah di Monroe Township, Ohio sesaat sebelum pukul 16.30 pada hari Kamis, waktu setempat, setelah menerima panggilan 911, tampaknya dari seorang ibu yang berteriak bahwa "anaknya telah ditembak" dan satu lagi dari pengendara yang lewat yang mengatakan seorang gadis berlari di jalan mengatakan ayahnya membunuh orang, kata rilis berita dari Kantor Sheriff kota Clermont.

Dalam tindakan kekejaman yang tidak dapat dipahami, ayah yang berdiri di depan membariskan ketiga putranya yang masih kecil dan mengeksekusi mereka di rumahnya sendiri dengan senapan.

Dalam keputusasaan, sang ibu berusaha mengambil pistol yang dipegang sang ayah untuk berusaha melindungi mereka.

Para deputi menemukan tiga anak laki-laki, usia 3, 4 dan 7 tahun, di luar rumah dengan luka tembak dan mencoba menyelamatkan hidup mereka, tetapi anak-anak tersebut meninggal di tempat kejadian. “Mereka menahan anak-anak ini karena tahu tidak ada yang bisa mereka lakukan,” kata Gast. “Bagaimana Anda tidak melihat kekejian semacam itu?” "Inilah pria yang setiap hari mereka bangun mencari perlindungan, cinta, dan bimbingan dalam segala hal, ..." kata Gast. “Dia adalah dunia mereka, dia adalah wali mereka dan dia mengeksekusi mereka dengan darah dingin.”

Tetangga di Monroe Township, yang berjarak sekitar 120 km barat Columbus, melaporkan mendengar beberapa tembakan di tempat yang mereka katakan biasanya merupakan lingkungan yang tenang

Ayah Doerman telah berbicara, mengatakan dia "masih berusaha memahami" bagaimana putranya bisa melakukan kejahatan itu. Keith Doerman, 59, mengatakan kepada Daily Mail bahwa dia percaya, meskipun putranya mengakui pembunuhan itu direncanakan

Ada sesuatu yang terjadi dalam hidupnya yang tidak bisa dia tangani lagi. Saya tidak dapat berbicara dengannya, mereka tidak mengizinkan saya berbicara dengannya, jadi saya tidak punya jawaban.

Dia mungkin menyembunyikan banyak hal dari saya, ”katanya. Dia juga mengklaim putranya adalah "pria yang suka bersenang-senang" dan bersikeras bahwa dia tidak memiliki catatan kriminal. Namun, catatan menunjukkan bahwa Chad Doerman didakwa dalam insiden kekerasan dalam keluarga tahun 2010 - karena mencekik ayahnya.tu

Baca Juga: Jasad Desy Ditemukan Dalam Karung, Diduga Dibunuh Ayahnya Sendiri

Editor : Redaksi

Berita Terbaru