Nasdem Harap Penangkapan Bupati Labuhanbatu Tak Bernuansa Politis

MEDAN  - Partai NasDem berharap operasi tangkap tangan (OTT) oleh Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) terhadap Bupati Labuhanbatu Erik Adradta Ritonga, Kamis (11/1/2024) tidak bernuansa politis.

Harapan itu disampaikan oleh Ketua DPW Nasdem Sumatera Utara, Iskandar ST, melalui telepon seluler pada Kompas.com.

Baca Juga: Bupati Labuhanratu Diduga Terima Fee Proyek Rp 1,7 Miliar

Erik diketahui merupakan Ketua Dewan Pimpinan Daerah (DPD) Partai NasDem Labuhanbatu.

Iskandar mengaku prihatin terhadap kasus OTT yang melibatkan Erik, dan  berharap kasus ini murni penegakan hukum.

"Kami prihatin dengan kasus OTT yang diduga melibatkan bupati Labuhanbatu yang juga merupakan ketua DPD Partai Nasdem dan mengharapkan kasus ini murni proses hukum, tidak ada nuansa politiknya," harapnya.

Terkait OTT KPK ini, kata dia, Partai NasDem meminta masyarakat mengutamakan azas praduga tak bersalah.

"Kami mengharapkan semua pihak juga menjunjung azas praduga tak bersalah terhadap Erik Adradta sebelum diputuskan," ujarnya.

Iskandar juga berharap agar KPK melaksanakan tugas dan fungsinya secara profesional, adil, dan tidak tebang pilih.

Baca Juga: Gubernur Maluku Utara Abdul Gani Kasuba, Ditangkap KPK

"Apabila kasus OTT ini melibatkan kader NasDem dan merupakan murni proses penegakan hukum, tentunya Partai Nasdem mendukung proses hukum tersebut," ujarnya.

"Karena Partai NasDem adalah partai yang zero tolerance terhadap kasus extraordinary seperti kasus korupsi," tambahnya.

Sebelumnya diberitakan, Juru Bicara Penindakan dan Kelembagaan KPK, Ali Fikri mengatakan, Bupati Labuhanbatu Erik terjaring OTT bersama lebih dari 10 orang lainnya.

 

Baca Juga: Puji Triasmoro Ditangkap KPK, Kajati Jatim Lantik Kajari Baru Bondowoso

"Sejauh ini yang diamankan sekitar lebih dari 10 orang," kata Ali Fikri kepada wartawan, Kamis (11/1).

Terpisah, Wakil Ketua KPK Nurul Ghufron menyebut para pihak yang terjerat OTT tersebut diduga melakukan tindak pidana penerimaan hadiah atau suap.

Selain menangkap merekan tim penyelidik dan penyidik juga mengamankan sejumlah uang dan barang bukti lain dalam operasi senyap itu.

"Kami masih terus melakukan pemeriksaan dan pendalaman, setelah selesai selanjutnya kami update," tutur Ghufron.pas

Editor : Redaksi

Berita Terbaru

Dua Begal Muda Berhasil Diamankan Warga

BOJONGGEDE - Dua orang pria diduga begal diamankan warga Perumahan Villa Asia, Kecamatan Bojonggede, Kabupaten Bogor. Informasi yang dihimpun, keduanya diduga …