Dituding Ingin Jabatan Lebih dari 1 Periode, Duterte Ancam Gulingkan Marcos Jr

MANILA- Mantan Presiden Rodrigo Duterte terlibat konflik terbuka dengan Presiden Ferdinand Marcos Jr.

Duterte, yang anaknya saat ini menjadi Wakil Presiden Filipina, mengancam akan menggulingkan Marcos Jr.

Pidato Duterte pada Minggu (28/1/2023) bak membuka kotak Pandora ketegangan politik di negara itu.

Dalam pidatonya yang sarat sumpah serapah pada Minggu (28/1/2024) malam, mantan pemimpin populis tersebut menuduh bahwa sekutu legislatif Marcos berencana untuk mengamendemen konstitusi untuk mencabut batasan masa jabatan dan memperingatkan bahwa hal tersebut dapat menyebabkan dia digulingkan seperti ayahnya, mendiang diktator Ferdinand Marcos.

Anggota DPR telah membicarakan tentang amendemen konstitusi, dan Duterte mengeklaim tanpa memberikan bukti apapun bahwa legislator yang mendukung Marcos, termasuk Ketua DPR Martin Romualdez, menyuap pejabat lokal untuk mengamendemen konstitusi 1987 guna menghapus batasan masa jabatan.

Romualdez, yang merupakan sepupu presiden saat ini, membantah klaim tersebut dan mengatakan bahwa ia ingin konstitusi diamendemen hanya untuk menghapus pembatasan investasi asing.

Marcos mengatakan dia terbuka untuk mengubah ketentuan ekonomi dalam konstitusi namun menentang perubahan ketentuan yang membatasi kepemilikan asing atas tanah dan industri penting lainnya seperti media. Presiden Filipina hanya dapat menjabat untuk satu masa jabatan enam tahun.

Penentang perubahan konstitusi adalah Senat, yang pekan lalu mengeluarkan pernyataan yang memperingatkan bahwa peran pengawasan dan keseimbangan dapat terganggu jika DPR melanjutkan rencana untuk melakukan amendemen melalui sidang gabungan dan bukan melalui pemungutan suara terpisah di DPR. Senat beranggotakan 24 orang dan DPR beranggotakan 316 orang.

Komisi Pemilihan Umum mengatakan pada Senin bahwa mereka menangguhkan tanpa batas waktu semua kegiatan yang berkaitan dengan upaya untuk mengubah konstitusi, yang memerlukan persetujuan yang ditandatangani dari sekitar 8 juta pemilih terdaftar di seluruh negeri. Keputusan tersebut untuk sementara menggagalkan upaya untuk merevisi piagam tersebut.

Konstitusi tahun 1987, yang sarat dengan perlindungan untuk mencegah kediktatoran, mulai berlaku setahun setelah ayah Marcos digulingkan oleh pemberontakan "kekuatan rakyat" yang didukung tentara di tengah tuduhan penjarahan dan kekejaman hak asasi manusia selama pemerintahannya.

Lebih jauh dari itu, Duterte juga menuduh Marcos sebagai pecandu narkoba.

Pidato Duterte memperkuat rumor berbulan-bulan tentang perpecahan politik dengan penggantinya meskipun putri Duterte, Sara, adalah wakil presiden Marcos setelah kemenangan telak mereka dalam pemilu pada tahun 2022.

Dalam beberapa minggu terakhir, para pendukung Duterte dibuat marah oleh laporan tentang kunjungan mendadak oleh penyelidik Mahkamah Pidana Internasional (ICC) bulan lalu yang menyelidiki pembunuhan yang meluas selama tindakan keras anti-narkoba yang dilancarkan Duterte sebagai presiden. Laporan kunjungan tersebut belum dapat dikonfirmasi.

Kembali ke masalah tuduhan penyalahgunaan narkoba oleh Marcos, Duterte, yang terkenal karena tindakan kerasnya yang menyebabkan ribuan tersangka yang sebagian besar miskin tewas, menyatakan dalam pidatonya tanpa memberikan bukti apapun bahwa Marcos pernah masuk dalam daftar tersangka pengguna narkoba.

"Anda, militer, Anda tahu ini, kami punya presiden yang pecandu narkoba," kata Duterte yang disambut sorak sorai beberapa ribu pendukungnya di wilayah selatan kota Davao.

Badan Pemberantasan Narkoba Filipina mengatakan pada Senin bahwa Marcos tidak pernah ada dalam daftar tersebut, bertentangan dengan klaim Duterte.

Pada 2021 saat menjadi calon presiden, juru bicara Marcos menunjukkan dua laporan dari rumah sakit swasta dan laboratorium kepolisian nasional yang menyebutkan Marcos dinyatakan negatif menggunakan kokain dan sabu.

 


 

Respons Marcos
Marcos menertawakan tuduhan Duterte sebelum terbang ke Vietnam untuk berkunjung. Marcos mengatakan dia tidak akan menghargai tuduhan tersebut dengan sebuah jawaban. Sebaliknya, dia mengeklaim pendahulunya menggunakan fentanyl, sejenis opioid yang kuat.

Pada 2016, Duterte mengatakan dia pernah menggunakan fentanyl di masa lalu untuk meringankan rasa sakit yang disebabkan oleh cedera akibat kecelakaan sepeda motor. Pengacaranya, Salvador Panelo, mengatakan pada Senin bahwa Duterte berhenti menggunakan fentanyl sebelum dia menjadi presiden pada 2016.

"Saya pikir itu karena fentanyl," kata Marcos dilansir Associated Press. "Fentanyl adalah obat penghilang rasa sakit terkuat yang bisa Anda beli. ... Setelah lima, enam tahun, hal itu akan berdampak padanya, itulah mengapa menurut saya inilah yang terjadi."bc

Editor : Redaksi

Berita Terbaru

Dua Begal Muda Berhasil Diamankan Warga

BOJONGGEDE - Dua orang pria diduga begal diamankan warga Perumahan Villa Asia, Kecamatan Bojonggede, Kabupaten Bogor. Informasi yang dihimpun, keduanya diduga …