Cegah Stunting, Bank Jatim Salurkan 120.000 Telur kepada Pemkab Lumajang

LUMAJANG (Realita) - Sebagai bentuk tanggung jawab sosial perusahaan kepada masyarakat, PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk (Bank Jatim) secara resmi telah menyerahkan bantuan Corporate Social Responsibility (CSR) kepada Pemerintah Kabupaten Lumajang

Bantuan yang diberikan berupa pengadaan 120.000 butir telur untuk mencegah dan mendukung percepatan penurunan stunting bagi bayi berusia 0-2 tahun (baduta) atau bayi berusia 2-5 tahun (balita) di Kabupaten Lumajang.

Baca Juga: Percantik Sampang, Bank Jatim Bantu Pembangunan Taman Praseno

Bantuan tersebut secara simbolis diserahkan Direktur IT & Digital Bank Jatim Zulhelfi Abidin kepada Pj. Bupati Lumajang Indah Wahyuni di Pendopo Arya Wiraraja Lumajang, Senin (14/05/2024).

Zulhelfi mengatakan, masalah gizi pada balita merupakan masalah kesehatan masyarakat yang masih tergolong tinggi di Indonesia.

Dia menyebut, stunting bukan semata persoalan tinggi badan saja, namun yang lebih buruk adalah dampaknya terhadap kualitas hidup individu, seperti ketertinggalan dalam kemampuan kognitif dan motorik hingga gangguan metabolik ketika dewasa.

Oleh karena itu, Bank Jatim turut mengambil bagian dalam mendukung program pemerintah dalam mencegah dan menurunkan angka prevalensi stunting serta mendukung pencapaian tujuan pembangunan berkelanjutan.

”Nah, dengan adanya bantuan CSR ini diharapkan dapat memenuhi kebutuhan masyarakat Lumajang dalam rangka perbaikan gizi. Sebab, telur memiliki kandungan protein yang tinggi bagi balita untuk meningkatkan berat badan dan tinggi badan. Semoga ikhtiar kita bersama ini bisa berdampak positif bagi perkembangan anak-anak di Jawa Timur,” paparnya.

Baca Juga: Tingkatkan Efektifitas Belanja Daerah, Bank Jatim dan Pemkab Bondowoso Launching KKPD

Zulhelfi menegaskan, pengadaan 120.000 telur juga merupakan upaya nyata Bank Jatim untuk mendukung penurunan angka stunting Jawa Timur sekaligus untuk mendorong generasi muda Indonesia yang berkualitas.

"Lewat pengadaan telur ini, Bank Jatim tidak hanya membantu mendorong program pemerintah dalam mencegah stunting saja, tapi juga ikut meningkatkan kualitas sumber daya manusia Indonesia yang kuat dan hebat untuk masa depan yang lebih baik lewat perbaikan gizi ini," tegasnya.

Selain penyerahan CSR, dalam kesempatan ini juga dilakukan launching Kartu Kredit Pemerintah Daerah (KKPD) di Kabupaten Lumajang. Zulhelfi menuturkan, KKPD adalah kartu kredit yang dapat digunakan untuk pembayaran atas belanja yang dibebankan pada APBD.

Setelah kewajiban pembayaran pemegang kartu dipenuhi oleh bank penerbit kartu kredit sesuai kewajiban pada waktu yang disepakati, selanjutnya SKPD melakukan pelunasan kewajiban pembayaran pada waktu yang disepakati dengan pelunasan pembayaran secara sekaligus.

Baca Juga: Perkuat Ekspansi Bisnis, Bank Jatim Tandatangani MoU dengan Pengelola JIIPE

Pihaknya berharap dengan adanya launching KKPD ini dapat memberikan banyak manfaat. Antara lain dapat mengurangi idle cash dari penggunaan uang persediaan satuan kerja, meningkatkan keamanan, mengurangi potensi fraud, dan meminimalisir penggunaan uang tunai.

”Semoga Bank Jatim Cabang Lumajang dapat terus bersinergi berjalan beriringan dengan program yang dijalankan Pemkab Lumajang untuk meningkatkan pertumbuhan ekonomi dan mengembangkan potensi daerah,” jelas Zulhelfi.

Sementara itu, Indah Wahyuni mengucapkan terima kasih yang sebesar-besarnya kepada Bank Jatim atas sinergitas yang telah terjalin selama ini dalam mendukung program-program pemerintah. ”Semoga kerja sama ini terus berlanjut dan dapat membawa berkah bagi semua,” tutupnya.gan

Editor : Redaksi

Berita Terbaru