Hadapi Masa Pubertas Remaja, Pemkot Surabaya Imbau Orang Tua dan Guru Bantu Kelola Emosi Pelajar

SURABAYA (Realita)- Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya bersama Dharma Wanita Persatuan (DWP) Kota Surabaya membagikan tips pencegahan serta solusi dalam menghadapi masa pubertas bagi remaja. Dengan demikian, para remaja diharapkan lebih siap dan percaya diri saat memasuki masa pubertas. 

Pembelajaran tersebut dikemas melalui Workshop ‘Pengetahuan Bagi Remaja dalam Menghadapi Masa Pubertas’, di Gedung Wanita Candra Surabaya, Selasa (30/5/2024). Kegiatan ini diikuti oleh siswa-siswi jenjang SMP, guru bimbingan konseling, serta orang tua para pelajar.

Baca Juga: Upaya Pemenuhan Gizi Anak, Pemkot Surabaya Gencarkan Safari Gemar Makan Ikan ke Sekolah Dasar

Penasehat Dharma Wanita Persatuan Kota Surabaya, Rini Indriyani mengatakan workshop ini bertujuan untuk memberikan pengetahuan dan pemahaman bagi remaja dalam menghadapi masa pubertas. Menurutnya, masa pubertas adalah masa transisi yang sangat krusial dalam kehidupan seorang remaja. 

“Pada masa ini, mereka mengalami berbagai perubahan fisik, emosional, dan psikologis yang memerlukan pemahaman dan penanganan yang tepat. Oleh karena itu, penting bagi remaja untuk memiliki pengetahuan yang cukup agar dapat menghadapi masa tersebut dengan baik dan bijaksana,” kata Bunda Rini Indriyani sapaan lekatnya.

Karenanya, Bunda Rini Indriyani menyadari bahwa peran keluarga dan sekolah, khususnya orang tua dan guru, sangat penting dalam mendampingi remaja menghadapi masa pubertas ini. “Maka selain memberikan pengetahuan kepada para remaja, kami juga berharap agar para orang tua dan guru di sekolah dapat lebih memahami dan mendukung mereka dalam proses ini,” ujarnya.

Baca Juga: Sosiolog: Revitalisasi Kota Lama Bukti Gotong-royong dan Toleransi Surabaya

Bunda Rini Indriyani berharap, melalui workshop ini, para remaja dapat memperoleh informasi yang akurat mengenai perubahan yang terjadi selama masa pubertas, serta cara-cara yang tepat untuk menghadapinya. Serta, dapat menjadi wadah untuk berbagi pengalaman dan saling mendukung antara remaja dan orang tua.

“Kami berharap para orang tua dan guru dapat memahami peran mereka dalam mendukung dan membimbing para remaja selama masa pubertas. Saya percaya bahwa dengan pengetahuan yang memadai, remaja akan lebih siap menghadapi tantangan masa pubertas dan dapat tumbuh menjadi pribadi yang sehat, baik secara fisik maupun mental,” jelasnya.

Baca Juga: Pemkot Surabaya Resmikan Rumah Anak Prestasi Dukuh Menanggal, Fasilitas Lebih Lengkap

Sementara itu, Ketua Dharma Wanita Persatuan Kota Surabaya, Shinta Setia menyampaikan bahwa kegiatan ini turut menggandeng sejumlah psikolog di Kota Pahlawan. Selain itu, menyikapi situasi saat ini, perlu adanya bekal bagi para remaja, agar mereka lebih siap, percaya diri, serta mampu mengenali indikasi bullying atau kekerasan di lingkungan sekolah maupun di rumah.

“Tujuan utamanya adalah untuk memberikan edukasi bagi para remaja, guru, maupun orang tua. Kita ingin membangun sistem yang mendukung bagi remaja. Serta, melakukan upaya pencegahan dan penanganan kekerasan,” pungkas Shinta Setia.ys

Editor : Redaksi

Berita Terbaru