Senin, 27 Sep 2021 WIB

Peserta PKH dan BST Desa Waka Manggarai Barat Terima Beras Bantuan PPKM

Selasa, 03 Agu 2021 10:05 WIB
Peserta PKH dan BST Desa Waka Manggarai Barat Terima Beras Bantuan PPKM

Warga saat menerim beras bantuan dari pemerintah.

LABUAN BAJO NTT (Realita)- Peserta  Program  keluarga  harapan  (PKH)  dan  penerima  bantuan  sosial  tunai  (BST)    di desa  Waka  kecamatan  pacar  kabupaten  Manggarai  barat  provinsi  Nusa  tenggara  timur  (NTT)   telah menerima  bantuan  Pemberlakuan Pembatasan  Kegiatan Masyarakat  (PPKM)  berupa  beras   dari  pemerintah  pusat   melalui  kementerian  sosial  akibat  pandemi  covid-19.

Total  sebanyak  97  KPM  yang  menerima  bantuan   tersebut  di  desa  waka.  setiap  KPM mendapatkan  beras  sebanyak  10  kg  

Kepala  desa  waka  Dominikus  Natar  didampingi  sekretaris  desa  secara  resmi  membuka  kegiatan  pembagian  beras  tersebut  dan  dihadiri  pendamping  PKH  Andreas  Ega,  pegawai  PT.Pos  cabang  Labuan  bajo  serta  para  staf  Desa  Waka  di  kantor desa  Waka di   Puing,   kecamatan  Pacar.

Dalam  sambutannya   Dominikus   mengatakan  bahwa  bantuan  tersebut  adalah  murni  dari  pemerintah  pusat  melalui  kementerian  sosial  sehingga  daftar nama  dan  jumlah  penerima ditentukan  dari  pemerintah  pusat   dan  bukan  oleh  pemerintah  desa,  pemerintah  desa  tambahnya  hanya  memfasilitasi  penyalurannya  kepada  masyarakat. karena  itu  ia  meminta  agar  masyarakat  tidak  berspekulasi  apabila  ada  KPM  PKH  dan  BST  yang  belum  mendapat  bantuan  tersebut

Bantuan  tersebut  kata  Dominikus,  diberikan  oleh  pemerintah  dengan  tulus  untuk   membantu  masyarakat  pada  masa  PPKM  oleh  karena  itu  Dominikusa  berharap  agar  KPM  dapat  memanfaatkannya  untuk  kebutuhan  keluarga  

Diwawancarai  usai  pembagian  bantuan  tersebut  Dominikus  mengaku  senang  sebab  pemerintah  memberikan  bantuan  kepada  warganya  yang  juga  terdampak  PPKM  akibat  pandemi  covid-19

Karena  itu  Dominikus  menyampaikan  terima kasihnya  kepada  pemerintah  pusat  dalam  hal  ini  kementerian  sosial.  Bantuan  tersebut  menurutnya  sangat  bermanfaat  bagi  warga  desanya  dan setidaknya  sedikit  dapat  membantu  kebutuhan  selama  masa  PPKM

Dominikus  menjelaskan,  97  penerima  beras  bantuan  tersebut  terdiri  dari  peserta  PKH  dan  BST  dengan  rincian   77  KPM  PKH  dan  20  KPM  BST

Namun  demikian  dari  97  KPM,  23  di  antaranya   yang  merupakan  warga  dusun  Rantak   belum  bisa  menerima  ikut menerima  bbantuan  tersebut.  Hal  itu  menurutnya  karena  beberapa  orang  di  dusun  tersebut   terkonfirmasi  positif  covid-19  dan  sedang  menjalani  isolasi  di  Rumah  adat  Rantak

Beras  bantuan  untuk   23  KPM  tersebut  tambah  Dominikus,  untuk  sementara  diamankan  di kantor  desa  waka  dan akan  diserahkan  kepada  penerima  masing  masing  setelah  mereka sembuh  atau  selesai  masa  isolasi.  

Dalam  kesempatan  yang  sama  pendamping  PKH  Andreas  Ega  mengatakan  bahwa  bantuan  tersebut  adalah  bantuan  akibat  PPKM,  karena  itu  meskipun  hanya  sedikit  tetap  harus  disyukuri  sebab  dalam  posisi  yang  sangat  sulit,  pemerintah  tetap  memberikan  bantuan seperti  ini

Andreas  menegaskan  bahwa  data  penerima  bantuan  tersebut  adalah  data  dari  pemerintah  pusat  dalam  hal  ini   kementerian  sosial. dengan  demikian  yang  menentukan  penerimanya  adalah  pemerintah  pusat  sehingga  walaupun  warga  desa  waka  semua  dikategorikan  miskin  namun  tidak  semuanya  mendapatkan  beras  bantuan  PPKM

Oleh  karena  itu  Andreas  meminta    agar   masyarakat  tidak  perlu  merasa  curiga  bahwa  hal  tersebut   disebabkan  karena  dispekulasi  oleh  pemerintah.  namun  demikian  bagi  KPM  PKH  Andreas  sarankan  untuk  menanyakan  kepada  pendamping  PKH  setempat  jika  ingin  mengetahui  apa  yang  menjadi  soal 

Alumni  Universitas  wijaya  putra  Surabaya  ini  menjelaskan  bahwa  sesungguhnya  Ia  bukanlah  pendamping  di  desa  waka,  namun  karena  ada  koordinasi  dengan  pendamping  setempat  yang  meminta  dirinya  mendampingi  pembagian  beras  di  desa  waka

Masyarakat  penerima  bantuan  tersebut  terlihat  sangat  antusias  hingga  mengungkapkan  rasa   terima  kasih  mereka  kepada  presiden  Joko Widodo,  pihak  kementerian  sosial,  pemprov  NTT,  Pemda  Manggarai  barat,  perintah  kecamatan  pacar  hingga  pemdes  waka

Seperti  yang  disampaikan  Rofina  Fatima  Tima  peserta  PKH  dan  Elisabet  Nginap,  penerima  BST

Rofina  mengaku  bahwa  selama  masa  pandemi  covid-19  keluarganya  mengalami  kesulitan  mendapatkan  uang  untuk  kebutuhan  keluarganya,  lebih  lagi  sejak  diberlakukannya  PPKM,  kemana  mana mana   takut  terpapar  covid-19.

Hal  yang  sama  diungkapkan  Elisabet.  Elusabet  mengaku  sangat  merasakann dampakn dari  pandemi  cocvid-19.  Ia  dan  keluarganya  juga  sulit  mendapatkan  uang  sementara  anak  anaknya  yang  masih  sekolah  harus  belajar  dari  rumah  membutuhkan  uang,  apalagi  harga  hasil  pertanian  mereka  sangat  rendah  akibat  covid-19.

Bantuan  beras  10  kg  dari  pemerintah  pusat  sangatlah  berarti  tidak  hanya  bagi  Rofina  dan Elisabet  tetapi juga  bagi  KPM  yang  lainnya,  mereka  merasa  senang  dengan  adanya  bantuan  beras dari  tersebut  sembari  berharap  Corona  segera  berakhir.PaulNabang