Bocah 6 Tahun di Bekasi yang Hanyut saat Kejar Mainan, Ditemukan Tewas

BEKASI - Anak laki-laki berinisial A, 6 tahun, yang terperosok dalam saluran air dan hanyut saat mengejar mainannya di Jalan Jati Utama Raya, Kelurahan Jatibening Baru, Kecamatan Pondok Gede, Kota Bekasi, ditemukan dalam keadaan meninggal dunia.

Koordinator unit siaga SAR Bekasi Rizky Dwianto, mengatakan korban ditemukan dini hari tadi sekitar pukul 3.30 WIB.

Baca Juga: Main di Sungai, Kurt Cobain Hilang Terseret Arus hingga Ditemukan Sudah Meninggal

"Korban ditemukan oleh warga di Kali Cereng dengan jarak kurang lebih 1,5 kilometer dari titik 0," kata Rizky saat dikonfirmasi, kemarin.

Proses pencarian korban memakan waktu kurang lebih 13 jam. Sebab, personel SAR dan BPBD sempat mengalami kesulitan dalam pencarian korban karena harus masuk ke dalam saluran air yang gelap dan sempit. 

"Kesulitannya di medan lokasi, sempit dan gelap, karena itukan saluran air perumahan," ungkapnya.

Baca Juga: Korban Hanyut di Sungai Way Bulok Pringsewu Ditemukan Meninggal Dunia

Saat ditemukan, jasad bocah laki-laki itu diketahui dalam kondisi mengambang. Petugas pun langsung membawa jenazah korban ke rumah duka untuk dimakamkan oleh keluarga.

Sebelumnya, Kasie Rehabilitasi dan Rekonstruksi Badan Penanggulangan Bencana Daerah (BPBD) Kota Bekasi Idham Khalid mengatakan peristiwa hanyutnya korban terjadi sekira pukul 14.30 WIB.

Saat itu di tempat kejadian perkara sedang diguyur hujan.
 
Korban, kata Idham, sedang bermain bola dengan teman-temannya di bawah guyuran hujan. "Dia (korban) lagi main bertiga, kemudian dia ngejar mainan itu," kata Idham saat dikonfirmasi, Jumat, 28 Juni 2024 malam.

Baca Juga: Curi Motor di Ponorogo, Pria Ini Justru Tinggal Mobilnya

Hujan dengan intensitas sedang membuat tempat kejadian perkara banjir.

Genangan air membuat saluran air tidak terlihat, sehingga diduga korban terperosok dalam saluran air.
"Memang di jalan kondisinya (air) sudah sedengkul anak-anaknya. Makanya dia gak terlihat ada got yang gak tertutup," ujarnya.emo

Editor : Redaksi

Berita Terbaru