Iklan Videotron Anies Di-Take Down, Pengamat Ini Malah Curiga

JAKARTA- Direktur Political and Public Policy Studies, Jerry Massie, turut menanggapi perihal penurunan iklan videotron calon presiden nomor urut 1, Anies Baswedan, di wilayah Jakarta dan Bekasi. 

Jerry curiga, penurunan iklan tersebut hanya dimanfaatkan untuk framing kubu Anies-Muhaimin (AMIN) demi memikat hati rakyat dan meningkatkan elektabilitasnya.

Baca Juga: Situs Tiket Kampanye AMIN di JIS Diakses 3,5 Juta Kali, Kalahkan Konser Coldplay

"Semua bisa dilakukan oleh kubu Anies untuk menaikkan branding politik dengan model seperti ini," kata Jerry kepada wartawan di Jakarta, Selasa (16/1/2024).

Sebab, Jerry juga menyoroti ada sejumlah persoalan yang kerap dikeluhkan oleh kubu AMIN. Dia menduga, kubu AMIN sengaja menuding kubu paslon lain sebagai penyebab dari itu semua.

Baca Juga: Makan Bareng Prabowo, Influencer Fadil malah Merapat ke AMIN

"Saya membaca juga, tim mereka lagi ngeluh seakan-akan tak punya anggaran lebih untuk survei capres mereka. Segala macam cara dengan menuding kelompok lain akar penyebab penurunan elektabilitas mereka," pungkasnya.

Tak hanya itu, Jerry menduga tayangan videotron tersebut memang sengaja diturunkan karena sadar bahwa tidak berefek signifikan pada peningkatan elektabilitas AMIN. 

Baca Juga: Relawan Amin Muda Kota Cilegon Antusias Nobar  lDebat Capres 2024

"Saya pikir mereka tahu videotron ini dihentikan. Pasalnya tak mempan menarik simpati publik. Contoh puluhan survei tak ada satupun Anies unggul survei terbaru dari satu lembaga survei tren positif Prabowo terus naik dan mencapai 51 persen. Ada indikasi satu putaran," pungkasnya.jr

Editor : Redaksi

Berita Terbaru