Sidang Sangria Resto, Saksi Ungkap Aliran Dana Masuk ke Rekening Ellen Sulistyo

SURABAYA (Realita)- Polemik Restoran Sangria by Pianoza, terbongkar saat Sidang lanjutan Wanprestasi agenda Saksi yang digelar di ruang Sidang Garuda 1 Pengadilan Negeri (PN) Surabaya. Menghadirkan Dwi Endang Setyowati sebagai Saksi dari Ellen Sulistyo (Tergugat I). 

Saksi mengungkapkan, bahwa uang setoran penghasilan dimasukan di rekening pribadi Ellen Sulistyo bukan ke rekening CV. Kraton Resto selaku manajemen restauran Sangria by Pianoza.

Baca Juga: Empat Bos Terdakwa Kasus Kayu Ilegal Jadi DPO, Jaksa Belum Bisa Hadirkan Saksi

Naasnya lagi, Saksi mengatakan terkuak dipersidangan  soal barang yang diambil dan diklaim milik Ellen Sulistyo dari dalam Restoran Sangria saat gedung tersebut disegel oleh Kodam V/ Brawijaya. Ternyata, barang - barang tersebut dibawa di dua tempat, yakni restauran Kayanna jalan Dr. Soetomo Surabaya dan digudang wilayah Gresik milik Ellen Sulistyo. 

Selain itu, Saksi pemegang keuangan dari Ellen Sulistyo mengaku, selama bekerja tidak pernah memberikan laporan secara tulisan kepada CV Kraton Resto, hanya melalui email dan tidak pernah ada audit eksternal. Saksi bekerja diperbantukan di Sangria Resto saat renovasi di Agustus 2022. Bekerja di Ellen Sulistyo di jalan dr Sutomo Restoran Kayanna tahun 2003. 

Sidang dipimpin Ketua Majelis Hakim Sudar didampingi dua anggota Majelis Hakim dihadiri kuasa hukum Penggugat, kuasa hukum Tergugat I dan kuasa hukum Tergugat II, serta kuasa hukum Turut Tergugat II, saksi fakta Dwi Endang menjawab beberapa pertanyaan yang dilayangkan kuasa hukum Tergugat I, Tergugat II, dan Penggugat. Rabu (17/01/2024)

"Saya bekerja dengan bu Ellen sejak tahun 2003 menangani semua keuangan usaha bu Ellen, dan diperbantukan ke Sangria sejak Agustus 2022 saat renovasi," ungkap Dwi menjawab kuasa hukum Ellen Sulistyo.

Dwi menerangkan. bahwa dirinya bekerja di kantor jalan Dr. Soetomo 50 - 52  Surabaya bertugas mencatat keuangan keluar masuk usaha Ellen Sulistyo, dan dirinya kenal Effendi (Tergugat II) dikenalkan oleh Ellen Sulistyo perkiraan bulan Juni atau Juli 2022.

"Waktu itu dibilang bu Ellen, mbak Dwi ini pak Effendi rekan kerja sama saya, dia pemilik restauran Pianoza, nanti kerjanya 5 tahun," ujar Dwi Endang. Saat ditanya kuasa hukum Ellen Sulistyo bahwa Effendi adalah pemilik lahan, Dwi mengatakan kalau Effendi pemilik gedung Pianoza.

Terkait pekerjaan keuangan, Dwi  menerangkan bahwa pekerjaan keuangan Sangria adalah mengumpulkan sales report dari pihak operasional. "Semua keuangan  dilaporkan ke saya, pemasukan dan pembayaran listrik gaji karyawan semua kesaya," terangnya.

Dwi juga mengungkapkan kalau laporan keuangan perbulan diaudit sama pegawai Effendi bernama Danang. "Semua disetujui sama pak Danang. Setiap laporan keuangan di periksa ulang sama beliau," ungkapnya.

Dari keterangan Dwi, Restoran mengalami minus (red: rugi) setiap bulannya selama buka sekira Rp. 42 juta perbulan, dan saksi fakta itu juga mengakui ada diskon dan voucher makan, serta tidak ada tunggakan pembayaran listrik dan pegawai serta lainnya. Dwi mengatakan walaupun restauran rugi, Ellen Sulistyo tetap memberikan sharing profit ke Effendi. "Dua kali sharing profit, Rp. 30 juta dua kali," jelasnya.

Terkait penutupan Restoran, Dwi menjelaskan, "Alasan ditutup, awal tidak tahu setelah dikasih surat alasannya adalah aset bermasalah tanggal Maret 2022. Ada kewajiban yang diharuskan ke Kodam ke pak Effendi."

"Apakah mengetahui perjanjian nomor 12 antara Ellen Sulistyo dengan pak Effendi dalam pengelolaan restauran ?," tanya pengacara dari Ellen Sulistyo, dan dijawab Dwi Endang, "Mengetahui perjanjian sewa 5 tahun dan sharing profit 60 juta perbulan bu Ellen ke pak Effendi."

Dalam sidang itu, Kuasa Hukum Tergugat II (Effendi) bernama Yafet Waruwu mencecar beberapa pertanyaan ke saksi fakta Dwi Endang yang akhirnya menguak fakta mekanisme aliran dana operasional restauran ke rekening Ellen Sulistyo, dan kemana barang yang dibawa dari dalam restauran yang diklaim milik Ellen Sulistyo.

"Laporan pembukuan yang saksi katakan sudah di validasi, mana bukti validasinya?, dan laporan keuangan dilaporkan ke saudara Danang bentuknya apa, hard copy, atau melalui email ?," tanya Yafet.

"Laporan dikirim melalui email, dan disetujui bon - bon oleh Danang. Saat saya kirim laporan bulanan saya email tidak dijawab, saya anggap disetujui, kalau ga, biasanya ada balasan dari Danang," jawab Dwi.

Saat ditanya sekali lagi oleh Yafet, bahwa bon - bon itu bukan laporan keuangan, dan menanyakan apa bukti laporan bulanan sudah di validasi dan disetujui, karena dari laporan keuangan dijadikan alat bukti tidak ada tanda validasi dan bukti bahwa laporan itu disetujui oleh pihak CV. Kraton Resto

"Laporan kata Danang gapapa pakai email, makanya kita lakukan, tidak ada hard copy," jawab Dwi, dan membuat pengacara Yafet mempertanyakan. "Ada bukti laporan yang dijadikan alat bukti dalam persidangan, padahal menurut saudara saksi hanya membuat laporan keuangan melalui email. Apakah bukti laporan keuangan ini baru dibuat hanya untuk kepentingan sidang ini ?," tanya Yafet, dan dijawab Iya oleh Dwi.

Yafet juga bertanya, kenapa pada bulan pertama dalam pengelolaan dipegang Ellen Sulistyo yakni bulan September tidak ada bukti laporan, yang ada hanya bulan kedua (Oktober) dan bulan seterusnya. Dan apakah benar restauran rugi setiap bulan Rp. 42 juta ?. Dwi  menerangkan bahwa bulan pertama sebagai pembelajaran perkenalan restauran branding baru.

"Bulan pertama disepakati kedua pihak tidak ada laporan. Awal pembukaan bisa Rp 10 juta, 15 juta, 14 juta, dan omset dipotong voucher dan bonus, dan restauran minus setiap bulan," terang Dwi.

Terkait akte perjanjian pengelolaan nomor 12, Dwi semula tidak mengetahui, tapi setelah restauran ditutup baru ia baca perjanjiannya. Ia juga menerangkan bahwa alasan ditutup baru tahu setelah dikasih surat alasannya adalah aset bermasalah Maret 2022. Ada kewajiban yang harus dibayarkan ke Kodam oleh Effendi, dan terkait PNBP Dwi mengatakan tidak tahu.

Dari keterangan Dwi, kalau ia mengelola semua keuangan usaha Ellen Sulistyo, apakah dibantu admin lain, Dwi Endang menjawab ada yakni Adinda yang posisinya di kantor Dr. Soetomo bukan di Sangria.

"Sangria setiap bulan rugi Rp. 42 juta, padahal omset kalau pemasukan rata rata Rp. 15 juta dalam sebulan ada omset Rp. 400 jutaan, kenapa bisa rugi ?," tanya Yafet.

"Kelola resto memang awal rugi, karena tanamkan brand, omset belum dipotong semua operasional, voucher dan diskon, dan pada bulan Januari, Februari mengalami drop perhari 1 juta, 3 juta," terang Dwi.

"Sebagai seorang Accounting bagian keuangan, minus Rp. 42 juta, apakah menyampaikan manajemen ?," tanya Yafet. "Sudah lapor, ada pemakaian listrik ada gaji karyawan, ada beberapa poin bicara dengan pak Danang," jawab Dwi.

"Dalam akte apa pernah menyampaikan kewajiban untuk bayar listrik, pembayaran periode ke 2 PNBP Penerimaan Negara Bukan Pajak Rp  450 juta per 3 tahun ?," tanya Yafet. "Kalau saya berdasarkan tagihan, nunggu tagihan, tidak ada tagihan PNBP, dan tidak diberitahu bu Ellen," terang Dwi.

"Adanya PB1 (pajak makanan) apakah sudah dibayarkan, dan service charge apakah sudah dibagikan ke karyawan karena itu hak dari karyawan, serta  gaji Ellen Sulistyo sebesar Rp. 30 juta setiap bulan, apakah dibayarkan ?," tanya Yafet. Dwi Endang menjawab pajak makanan sudah terbayarkan.

"Service charge, restauran rugi jadi tidak ada, tapi sebagian karyawan dapat bonus dan itu lebih besar dari service charge. Gaji Rp. 30 juta tidak disetujui, akhirnya tidak dibayarkan ke bu Ellen," terang Dwi.

Baca Juga: Permohonan PKPU PT Cahaya Fajar Kaltim Diajukan Kembali Oleh PT CESS

Yafet menegaskan bahwa Ellen mengelola Restoran Sangria by Pianoza selama 7 bulan 13 hari, omset atau pemasukan kotor kurang lebih Rp. 3 Milyar. Saksi fakta menjawab iya.

Terungkap bahwa semua uang operasional masuk ke rekening Ellen Sulistyo dan pembayaran karyawan dibayarkan oleh Dwi Endang, ketika Yafet mempertanyakan hal itu ke Dwi, dan dijawab, "Rekening atas nama bu Ellen untuk operasional Sangria. Dan selama ini tidak ada keberatan. Bayar gaji karyawan itu saya. Karyawan 3 bulan pertama chas (tunai), setelah 3 bulan melalui rekening mandiri."

Dalam sidang ini terkuak juga siapa yang membuka gembok gedung Sangria saat barang - barang diambil dalam restauran, hal itu terungkap saat Yafet juga menanyakan hal itu ke saksi fakta Dwi.

"Ada baju hitam ga kenal yang buka gembok, barang dibawa ke restauran Kayanna jalan Dr. Soetomo dan gudang Gresik milik bu Ellen," terang Dwi.

Pertanyaan terakhir yang diajukan Yafet, apakah ada audit selama pengelolaan Sangria, Dwi menjawab, "Audit internal, tidak ada eksternal."

Pengacara penggugat bernama Arief Nuryadin mempertanyakan ke saksi fakta apakah memahami isi semua pasal perjanjian pengelolaan. "Tidak, saya tidak memahami, hanya poin poin saja, sewa 5 tahun ada pembagian sharing profit Rp. 60 juta pak Effendi sebagai direktur," terang Dwi.

"Perjanjian pasal 5 poin 1 akte perjanjian pihak kedua setujui membiayai operasional. Apakah saudara pernah baca ?," tanya Arief. "Tidak," jawab Dwi.

"Bu Ellen sebagai apa ?," tanya Arief. "Pengelola dan menginvestasikan merubah nama pianoza ke Sangria," Bos di Sangria resto siapa ?. "Kalau saya bu Ellen," jawab Dwi. "Apakah ada bos minta gaji ?," tanya Arief, "Restoran boleh digaji." jawab Dwi.

Terkait mekanisme pengeluaran Sangria, Dwi menerangkan bahwa dari operasional (kasir) ada pemasukan uang di setorkan ke Ellen Sulistyo. "Jadi ada nota kuitansi kesaya, tanya ke bu Ellen, kalau sudah benar baru dibayar," terang saksi Dwi.

"Pengetahuan saksi, resto Sangria by Pianoza, pernah dilakukan audit ?," tanya Arief, "Belum pernah, hanya audit internal," jawab Dwi. "Audit internal intuk kepentingan siapa ?. Yang audit siapa ?," tanya Arief. "Kepentingan kita, yang audit saya, dari data yang ada," jawab Dwi.

Usai Dwi Endang didengarkan kesaksiannya, ketua Majelis Hakim memanggil 2 saksi lainnya bernama Leni dan Novi yang hari ini juga hadir dan sudah disumpah sesuai dengan agamanya.

"Karena waktu terbatas akan ada sidang pidana, keterangan saksi akan dilanjutkan sidang berikutnya. Jadwal sidang akan dirubah hari dari Rabu ke Senin (22/1/2024)," ujar Hakim Sudar dan mengetuk palu tanda sidang sudah selesai.

Diluar persidangan, terkait keterangan saksi Dwi Endang, dengan menunjukan bukti, Yafet Waruwu, kuasa hukum dari Effendi menerangkan ada beberapa keterangan saksi tidak sesuai fakta.

Salah satu hal yang tidak benar adalah gaji Ellen Sulistyo sebesar Rp. 30 juta, yang dikatakan saksi tidak jadi diberikan ke Ellen karena pihak Effendi tidak menyetujui.

Baca Juga: Didakwa Penyekapan, Danny Indarto: Saya Hanya Menyuruh Jaga Rumah, Bukan Menyekap

"Ada bukti laporan yang dibuat mereka bahwa ada pengeluaran tiap bulan Rp. 30 juta sebagai gaji Ellen," terang Yafet.

Dalam rangkaian keterangan saksi Fakta yang terkesan berbelit - belit dan tidak konsisten menyebut Ellen Sulistyo sebentar sebagai investor, sebentar pengelola dan sebentar Bos Sangria, Pengacara Yafet mengatakan, "Mengingat saksi Dwi Endang sudah bekerja selama 20 tahun pada Ellen Sulistyo, sehingga diduga melindungi tergugat Ellen Sulistyo terutama dalam menjawab pertanyaan saya."

"Berbelit-belit sebelum akhir nya menyebutkan bahwa semua hasil penjualan disetorkan pada rekening atas Nama Ellen sulistyo. Hal yang  sebenarnya tidak bisa dibenarkan karena Ellen Sulistyo hanya mengelola bukan pemilik dari resto Sangria. Hal ini juga sudah di sampaikan oleh saksi Penggugat Danang yang menyebutkan bahwa satu bulan sejak operasional yang bersangkutan sudah menegur Ellen Sulistyo karena tidak menyetorkan ke rekening CV. Kraton Resto," ungkapnya.

Menurut keterangan yang disampaikan oleh Yafet sebagai LC CV. Kraton Resto, banyak fakta yang tidak sesuai dengan keterangan saksi fakta terkait tugasnya sebagai akuntan yang seharusnya mengerti bahwa laporan keuangan selalu harus disertai data - data pendukung, seperti aliran keuangan atau rekening Koran. Karena tanpa bukti - bukti pendukung, laporan keuangan tidak memiliki nilai kebenaran, apalagi dilakukan sendiri tanpa audit independen yang di syaratkan dalam perjanjian notarial.

"Keterlambatan melakukan kewajiban sesuai perjanjian notarial saja bisa dikategorikan sebagai perbuatan wanprestasi, namun keterangan saksi fakta dari Ellen Sulistyo ini terkesan mengentengkan tanggung jawab tersebut dan cenderung menutupi hak - hak CV. Kraton Resto sebagai pemilik restauran dengan alasan yang sangat tidak profesional sebagai pengusaha yang mengaku memiliki banyak Restoran," terang Yafet.

Saat saksi mengatakan dikenalkan ke Effendi oleh Ellen antara bulan Juni atau Juli, keterangan ini agak diragukan kebenarannya, karena Ellen Sulistyo baru menghubungi Effendi pada tanggal 30 Juni dan perjanjian notarial nomor 12 tentang pengelolaan ditanda tangani pada tanggal 27 Juli 2022.

"Kesaksian saksi fakta Dwi tersebut diragukan kebenaranya, sampai saya harus mengingatkan saksi dibawah sumpah," terang Yafet.

Tentang PB1 sudah terbayarkan, Yafet mengatakan hal ini bertolak belakang dengan fakta bahwa pajak PB1 diduga belum dibayarkan oleh Ellen Sulistyo sebagai pengelola Sangria, karena tidak ada bukti pembayaran pajak dalam laporan Internal yang dibuat oleh saksi Dwi Endang.

"Akan sangat menarik kalau pengakuan ini bisa di konfirmasi oleh pihak - pihak terkait agar keterangan saksi tersumpah benar - benar bisa dipertanggung jawabkan," kata Yafet.

Sementara itu, terkait kata saksi ada bonus dibagikan tapi service charge tidak dibagikan ke karyawan, menurut kuasa hukum penggugat, Pengacara Arief Nuryadin, hal itu terkesan kontradiktif dan menggelikan karena kewajiban yang menjadi hak karyawan (service charge) saja diakui tidak diberikan dengan alasan rugi, namun bonus diberikan.

"Padahal bonus normalnya diberikan apabila ada keuntungan usaha. Apakah "bonus" ini hanya diberikan pada beberapa karyawan tertentu ?. Apa mungkin yang bisa membantu Ellen untuk menyembunyikan hal - hal tertentu ?," ungkap Arief. 

Terkait gaji Ellen Rp. 30 juta, hal itu tidak ada dalam perjanjian pengelolaan nomor 12  tanggal 27 Juli 2022.

"Jelas dalam perjanjian disebutkan bahwa hak yang diterima oleh Ellen Sulistyo sebagai pengelola adalah berupa profit sharing 50 persen dari keuntungan resto, bukan dari gaji. Artinya sudah ada indikasi penggelapan dalam jabatan," pungkas Arief.ys

Editor : Redaksi

Berita Terbaru