PLN Sambung Listrik Gratis ke 1.854 Rumah Warga Tak Mampu di Ponorogo

PONOROGO (Realita) - PT PLN (Persero) realisasikan sambung listrik gratis ke 1.854 rumah warga tak mampu di 15 kecamatan wilayah Ponorogo melalui program pemerintah Bantuan Pasang Baru Listrik (BPBL), Selasa (6/2/2024).

Program BPBL yang diinisiasi Kementrian ESDM ini bertujuan untuk mewujudkan listrik berkeadilan untuk masyarakat tak mampu khususnya yang berada di wilayah tertinggal, terdepan, dan terluar (3T).

Baca Juga: PLN Siapkan Hidrogen Jadi Energi Alternatif untuk Kendaraan Masa Depan

Acara ini dihadiri Koordinator Perencanaan Distribusi Tenaga Listrik Ditjen Ketenagalistrikan Hari Purnomo, Anggota Komisi VII DPR RI Sartono Hutomo, Kepala Dinas Perhubungan Ponorogo Wahyudi mewakili Bupati Sugiri, Staf Ahli Direktur Retail PT PLN Priyo Wurianto, dan Manager PLN UP3 Ponorogo Suzana Zein.

Hari Purnomo mengatakan, program ini dilaksanakan karena ada warga yang tidak mampu untuk bayar biaya pasang baru listrik hingga menyalur dari tetangga.

"Ini juga merupakan upaya pemerintah untuk meningkatkan rasio elektrifikasi dan membantu masyarakat memperoleh akses listrik, sehingga akan semakin banyak warga yang kurang mampu namun tetap bisa menikmati jaringan listrik,” terangnya.

Anggota Komisi VII DPR RI Sartono memberikan apresiasi pada Kementerian ESDM khususnya Direktorat Jenderal Ketenagalistrikan dan PLN yang telah merealisasikan program BPBL ini.

"Melalui Program BPBL ini semoga senantiasa memberikan manfaat bagi masyarakat. Dan saya berharap semoga program ini bisa berlanjut lagi, sehingga berdampak mengurangi kemiskinan dan meningkatkan kesejahteraan masyarakat," kata Sartono.

Baca Juga: PLN Gandeng Lima Mitra, Makin Banyak Pebisnis Bangun SPKLU, Ekosistem Kendaraan Listrik Kian Kokoh

Staf Ahli Direktur Retail dan Niaga PT PLN Priyo Wurianto menyampaikan bahwa PLN telah menjalankan Program BPBL sejak beberapa tahun terakhir. "Tercatat hingga 25 November 2023 PLN telah menyalurkan BPBL pemerintah kepada 131.600 rumah tangga di seluruh provinsi di Indonesia,” jelas Priyo.

Penerima manfaat, Riwanto (39) tak henti-hentinya mengucapkan syukur karena sebelum mendapat bantuan ini, ia menyalur listrik dari tetangga selama puluhan tahun. “Dengan bantuan ini saya jadi punya meter sendiri," lanjutnya. "Terima kasih, semoga program ini terus berlanjut,” tambahnya.

Selain BPBL, PT PLN Unit Induk Distribusi (UID) Jawa Timur bersama Yayasan Baitul Maal (YBM) juga melakukan elektrifikasi warga tidak mampu melalui program Light Up The Dream (LUTD).

Baca Juga: PLN Gandeng BMW, Tiap Pembelian Mobil EV dapat Fasilitas Home Charging Terintegrasi

Program yang berasal dari donasi pegawai PLN ini merupakan bantuan penyambungan listrik gratis ke warga kurang mampu. Sebanyak 61 Kepala Keluarga (KK) yang tersebar di Kabupaten Kediri dan Kabupaten Bondowoso telah mendapatkan bantuan penyambungan baru listrik gratis ini.

General Manager PLN Unit Induk Distribusi (UID) Jawa Timur Agus Kuswardoyo memaparkan, program bantuan pasang baru listrik bagi masyarakat tidak mampu terus digalakkan sebagai upaya pemerataan akses listrik ke seluruh wilayah Indonesia khususnya di daerah 3T.

"Semoga listrik yang tersambung dapat membawa manfaat dan menghadirkan kebahagiaan serta kehidupan yang lebih baik untuk para keluarga penerima manfaat," pungkasnya.gan

Editor : Redaksi

Berita Terbaru