Kamis, 05 Agu 2021 WIB

1,5 Tahun Berlalu, Kasus Penganiyaan di Kantor Desa Compang Pacar Belum Tuntas

Sabtu, 17 Jul 2021 22:49 WIB
1,5 Tahun Berlalu, Kasus Penganiyaan di Kantor Desa Compang Pacar Belum Tuntas

Mateus Baut

LABUAN BAJO (Realita)-   Kasus  penganiayaan  terhadap  Matius  Baut   yang  terjadi  di  kantor   desa  Compang  kecamatan  Pacar  kabupaten  Manggarai  barat  Nusa  tenggara  timur  (NTT)   pada  23  Desember  2019  lalu  kini  masih  dalam  penanganan  pihak  penyidik  Reskrim  Polres  Manggarai  Barat.

Tindakan  kriminal  yang  terjadi  di  dalam   fasilitas  resmi pemerintah  desa  tersebut  dilaporkan  korban  ke  Polsek  Masang  Pacar  dua  hari  setelah  peristiwa  itu  terjadi, tepatnya  pada  25  Desember  2019  dengan   laporan  polisi   nomor: STPL/10/XII/2019/Sek. M. Pacar 

Kurang  lebih   satu  tahun  setengah  kasus  tersebut  sudah  ditangani  pihak  penyidik  reskrim  Polres  Manggarai  Barat  namun  hingga  kini  belum  juga   tuntas.

Melalui  telepon  selulernya  pada  Kamis (15/07/2021),  kepada  media  ini  Mateus  Baut  (korban)  mengungkapkan  kekecewaannya   lantaran  kasusnya  itu  tidak  kunjung  tuntas.

Mateus   juga  mempertanyakan  penanganan  yang  dilakukan  pihak  Polres  Manggarai  barat.   bahkan  pihaknya  menilai  kepolisian  lamban  menangani  kasus  tersebut.

“Jujur  pak,  sebagai  korban  saya  kecewa.  Mengapa  kasus  saya  ini  tidak  juga  tuntas  ditangani  sama Polisi?  Polisi  sepertinya  lamban  sekali  tangani  kasus  saya ini”  ungkap  Mateus  

Kapolres  Manggarai  Barat  AKBP  Bambang  Hari  Wibowo, S.I.K, M.Si  melalui  kasat  reskrim,  Iptu  Yoga  Dharma  Susanto, S.Tr.K   kepada  Realita.co   pada  Jumat, 16/07/2021  mengatakan  bahwa  kasus  tersebut  sudah  dalam  proses  penyidikan

Iptu  yoga  mengungkapkan  bahwa  target  P21  akan  secepatnya   dilakukan. Menurutnya  lebih  cepat  lebih  baik,  namun  itu  tergantung   jaksa, tambahnya

Ia mengungkapkan  bahwa  sementara  ini  pihaknya  tengah  melengkapi  berkas   P19  untuk  segera  dikirim  ke  Jaksa  penuntut   umum  (JPU)  kejari  Manggarai  Barat.  

“Sudah  dalam  proses  penyidikan,  target  P21  secepatnya,  lebih  cepat  lebih  baik  tergantung  jaksa.  Berkas  sementara  dilengkapi  P19 nya   dan  segera  dikirim  ke  JPU”  ungkap  Iptu  Yoga.

Meskipun  dinilai  lambat, Mateus  Baut  yakin  pihak  Polres  Manggarai  barat  akan  secara  profesional  menuntaskan  kasusnya  tersebut.

Namun  demikian,  Ia  berharap  agar  kapolres  Manggarai  Barat  dapat  memperhatikan  kasusnya  itu  secara  serius  agar  dirinya  mendapatkan  keadilan.

“Saya  berharap  kepada  pak  kapolres  Manggarai  barat  agar  memperhatikan  kasus  saya  ini  dengan  serius,  supaya  saya  mendapatkan  keadilan”  tutur  Mateus  Baut  penuh  harap.

Sebelumnya  pada  Maret  2021  lalu  pihak  penyidik  reskrim  Polres  Manggarai  barat  telah  menetapkan  pelaku  sebagai  tersangka  yang  dibuktikan  dengan  surat  pemberitahuan  perkembangan  hasil  penyidikan  (SP2HP)   yang  diterima  korban  tertanggal  22  Maret  2021  dengan   Nomor:  SP2HP/39/III/2021  perihal  penetapan  tersangka  terhadap  pelaku  yang  di  dalam  SP2HP  tersebut  pelaku  bernama  Daru  Alexander.

Selain  SP2HP  penetapan  tersangka  tersebut,  korban  juga  telah  menerima  SP2HP  dari  penyidik  reskrim  Polres  Manggarai  barat   perihal  pemberitahuan  telah  dikirimnya  berkas  perkara  tahap  I  (pertama)  kepada  Jaksa  penuntut  umum  (JPU)  kejaksaan  negeri  (kejari)  Manggarai  Barat  dengan  Nomor: SP2HP/50/IV/2021  tertanggal  22  April  2021.

Dari  keterangan  korban  yang  sebelumnya  berhasil  diperoleh  media  ini  bahwa  kasus  tersebut  terjadi  saat  sidang  mediasi  sengketa  tanah  antara  Leonardus  Jape  dengan  pelaku  yang  difasilitasi  kepala  desa  Compang,  Maksi  Jantu  di  kantor  desa  Compang.

Sidang  mediasi  tersebut  dihadiri  aparat  keamanan  dari  Polsek  Macang  Pacar  dan  anggota  TNI  Rayon  Macang  Pacar.  Selain  itu  utusan  pemerintah  kecamatan  Pacar  juga  ikut  dalam  sidang  mediasi  tersebut.  PaulNabang