Sukses Terapkan ETPD 100%, Bank Jatim Beri Penghargaan Pemkab Ngawi

NGAWI (Realita) - PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk (Bank Jatim) memberi apresiasi Pemerintah Kabupaten Ngawi atas prestasinya dalam pengimplementasian Elektronifikasi Transaksi Pemerintah Daerah (ETPD) yang sukses mencapai skor 100% di wilayah Pemkab Ngawi.

Bertempat di Pendopo Wedya Graha Kabupaten Ngawi, apresiasi berupa penghargaan tersebut diserahkan langsung oleh Direktur IT & Digital Bank Jatim Zulhelfi Abidin kepada Sekretaris Daerah Kabupaten Ngawi Mokh. Sodiq Triwidiyanto dengan disaksikan langsung oleh Komisaris Independen Bank Jatim Muhammad Mas'ud, Jumat (1/3/2024).

Baca Juga: Wow...Bank Jatim Boyong 8 Penghargaan dari Infobank

Zulhelfi menjelaskan, seperti yang telah diketahui bersama, ETPD adalah suatu upaya untuk mengubah transaksi pendapatan dan belanja pemerintah daerah dari cara tunai menjadi nontunai berbasis digital.

”Tidak dipungkiri, saat ini perkembangan teknologi sudah sangat pesat dan terus berkembang cepat. Melihat hal tersebut Bank Jatim dituntut mau tidak mau harus dapat mengikuti kemajuan teknologi di bidang perbankan guna memenuhi kebutuhan pelayanan bagi masyarakat, desa, dan pemerintah kabupaten,” ujarnya.

Nah, untuk mendukung percepatan digitalisasi transaksi pemerintah daerah di seluruh kabupaten dan kota di Provinsi Jawa Timur, lanjut Zulhelfi, Bank Jatim telah menyiapkan 160 PIC dedicated. Di setiap kabupaten dan kota telah disediakan 2 PIC dari Kantor Cabang, 1 PIC dari Digital Banking, dan 1 PIC dari IT Support.

”Semua itu kami lakukan karena kami menilai dengan adanya ETPD ini dapat menguatkan sistem pengelolaan keuangan yang transparan dan akuntabel. Jadi harus terus didorong oleh berbagai pihak,” papar Zulhelfi.

Zulhelfi menambahkan, kesuksesan Pemkab Ngawi dalam mencapai Indeks ETPD Semester II Tahun 2023 dengan total score 100% terdiri dari beberapa formula penilaian.

Pertama, aspek implementasi Pemkab Ngawi mendapat prosentase sebanyak 70%. Aspek ini berisikan kemampuan dalam menyediakan layanan transaksi belanja dan pendapatan daerah melalui berbagai kanal pembayaran.

Kedua, aspek realisasi sebesar 10%. Aspek tersebut mencakup kapasitas dan kapabilitas dalam pemanfaatan kanal pembayaran yang tersedia terhadap capaian nominal jumlah pajak dan retribusi.

Baca Juga: Bank Jatim Raih Peringkat Platinum di Ajang ICCA Awards 2024

Terakhir, aspek lingkungan strategis yang mengantongi prosentase sebesar 20%. Aspek ini meliputi infrastruktur sistem informasi, telekomunikasi, dan awareness penunjang layanan ETPD.

Menurut Zulhelfi, sebenarnya ada beberapa strategi yang dapat dilakukan untuk mencapai ETPD Index 100%. Contohnya, melakukan integrasi Sistem Informasi Pemerintah Daerah (SIPD) – Belanja Daerah.

Sampai saat ini, tutur Zulhelfi, 18 dari 39 Pemerintah Daerah di wilayah Provinsi Jawa Timur telah melakukan integrasi SIPD. ”Pada tahun 2024 ditargetkan ada 33 pemda yang melakukan integrasi SIPD,” terangnya.

Selain itu, juga gencar melaksanakan integrasi Siskeudes Link – Belanja Desa. Dijelaskan, Siskeudes Link adalah aplikasi desa untuk transaksi keuangan non tunai atas belanja desa yang terintegrasi dengan Kemendagri.

Baca Juga: Dukung Penuh Pengembangan Wakaf, Bank Jatim Tandatangani LOI

Banyak manfaat yang bisa didapat dari penerapan Siskeudes Link. Seperti lebih aman karena tidak perlu lagi membawa uang tunai, tertib pajak karena dapat mengurangi kebocoran pembayaran pajak di desa, memudahkan transaksi keuangan hingga wilayah pelosok desa, efisiensi waktu, serta transaksi dan administrasi lebih tertata rapi dan dapat terekam dengan baik.

”Kami saat ini juga sedang masif mengimplementasikan Kartu Kredit Indonesia (KKI) yang dapat digunakan oleh Pemda untuk belanja daerah. Sudah ada 18 Pemda yang telah menggunakan KKI Bank Jatim co-branding. Kemudian, untuk KKI Bank Jatim sendiri masih dalam proses dan akan segera dirilis,” imbuh Zulhelfi.

Tahun 2024, Bank Jatim juga telah memiliki beberapa rencana untuk lebih meningkatkan ETPD di Jawa Timur. Bank Jatim sudah mempunyai target ekosistem yang akan dialihkan dari elektronik ke digital untuk menunjang pertumbuhan transaksi. Target-target ekosistem tersebut yaitu pasar, mall, rumah sakit, transportasi, Pendidikan, hotel, olahraga, dan masih banyak lagi.

”Potensinya sangat besar, terutama di Kabupaten Ngawi ini. Bayangkan saja ada 20 pasar dengan 6.425 pedagang di Ngawi, kemudian total ASN juga mencapai 10.275 orang. Dari jumlah ASN itu saja sebesar 49,69 persen belum menjadi debitur EKMG Bank Jatim. Maka dari itu kami cukup optimis di tahun 2024 ini progress ETPD di Jawa Timur akan semakin meningkat pesat,” paparnya. gan

Editor : Redaksi

Berita Terbaru