Head to Head Ipong vs Giri di Pilkada Ponorogo, Indopol: Peluang Incumbent Menang 65,85 %

PONOROGO (Realita)- Jelang Pemilihan Kepala Dearah (Pilkada) Kabupaten Ponorogo, sejumlah lembaga survie mulai pamer data elektabilitas calon. Usai Accurate Research And Consulting Indonesia (ARCI) mirilis hasil survienya, kini giliran Indopol merilis survie yang dilakukan sejak 23 hingga 28 April lalu.

Dalam hasil survie dengan metode multistage random, terhadap 410 sampling responden dengan rentan usai 17 hingga 57 tahun di 21 kecamatan itu. Dimana mayoritas responden adalah peternak dan petani.

Baca Juga: Nyalon Cabup Ponorogo Lewat PKB, Ipong Optimis Dapat Rekom

Indopol merinci, dalam Pilkada Ponorogo bila Bakal Calon Bupati (Bacabup) Incumbent Sugiri Sancoko head to head (berhadapan langsung) dengan mantan Bupati Ponorogo Periode 2015-2020 Ipong Muchlissoni. Maka kemungkinan yang akan menjadi pemenang adalah Sugiri, dengan peluang keterpilihan 65,85 persen

“ Jadi bila head to head antara Sugiri Sancoko dan Ipong Muchlissoni, maka 410 responden yang kami tanyai siapa yang akan dipilih bila Pilkada hari ini, maka 65,85 persen responden kami memilih Sugiri. Sedangkan 6,34 persen memilih Ipong,” ujar Direktur Indopol Jatim Fauzin, di Bali Pertemua Wakoka, Kamis (09/04/2024).

Fauzin juga merinci, bila dihadapkan dengan 13 calon dalam Pilkada, maka elektabilitas Sugiri Sancoko masih diangka 52,68 persen.

Baca Juga: Gelar Lagi Ponorogo Creative Festival, Bupati Giri: Budaya Lokomotif Penggerak Ekonomi

“ Kalau dihadapkan dengan 13 calon elektabilias Sugiri masih 52,68 persen. Dengan capaian tingkat kepuasan terhadap kinerja pemerintahannya 85,61 persen. Dan 55,12 persen ingin Sugiri kembali menjadi Bupati,” rincinya.

Fauzin mengungkapkan, tingginya elektabilitas dan peluang Sugiri terpilih dalam Pilkada berdasar dari hasil survie 41 survieornya ini, bukan tanpa alasan. Karena, sejumlah program pemerintahan Sugiri oleh responden dinilain bagus. Khususnya kebijakan wajib hafalan Jus Ama bagi lulusan SD yang dimulai sejak awal tahun 2023 lalu, pun dengan pelayanan pengurusan Kependudukan menjadi kebijakan paling favorit di tengah masyarakat.

“ Sementara untuk kebijakan pembangunan jalan dan bantuan pupuk kepuasannya relative rendah,” ungkapnya.

Baca Juga: Usung Kembali RILIS Dalam Pilkada Ponorogo, PDIP: Sosok yang Sejahterakan Rakyat

Disinggung terkait, rendahnya jumlah responden Indopol dalam survie Pilkada Ponorogo ini, Fauzin menjelaskan, sebelum menggunakan 410 responden, pihaknya telah melakukan beberapa kali survie di Ponorogo dengan tema yang sama. Diantaranya, pada bulan Maret dan Oktober tahun 2023 hingga terakhir di bulan April 2024 ini.

“ Jadi sebelum 410 responden, kita sudah beberapa kali melakukan survie juga, pernah 840 responden, 2.400 responden dan 410 responden ini trennya relative sama,” pungkasnya. znl

Editor : Redaksi

Berita Terbaru