Pencuri Pupuk Kepergok Punya Senpi Rakitan

Polres Kotabaru Lakukan Pers Rilis Kasus Kepemilikan Sejanta Api Rakitan

 

Baca Juga: Pengedar Narkoba Punya Senpi, Dibekuk Polres Kotabaru

KOTABARU (Realita)- Kapolres Kotabaru AKBP Dr. Tri Suhartanto gelar pers rilis pengungkapan kasus kepemilikan senjata api rakitan l di loby Gedung utama Polres Kotabaru, Rabu (24/01/2024).

Pengungkapan kasus kepemilikan senjata api rakitan ini berawal dari penyelidikan  kasus pencurian pupuk jenis MOP milik perkebunan PT. SMGE desa Sang Sang, Kecamatan Kelumpang Tengah.

Menurut  Kapolres Kotabaru, saksi Akhmad Muzakir Fahmi bersama Rizani anggota PAM, Kanit PAM serta juga Kanit PAM dan driver  pada hari Sabtu (3012/2023) melakukan pengawalan truk yang memuat pupuk jenis MOP yang akan diecer ke  blok 60/61.

Setelah dilakukan pengeceran, saksi Rizani menanyakan berapa sak (karung) pupuk yang dibawa. Menurut pengakuan supir truk ada 100 sak pupuk yang dibawa.

Selah tim patroli melakukan penghitungan ternyata dilapangan hanya ditemukan 80 sak pupuk.

Baca Juga: Sepulang Jumatan, Ajudan Kapolda Bersihkan Senjata lalu Tertembak Sendiri

Kemudian tim melakukan pencarian atas 20 sak pupuk yang hilang. Dalam penelusuran akhirnya tim menemukan 20 sak pupuk yang disembunyikan di semak dan ditutupi dengan pelepah sawit di divisi M 55/56, dan juga dilokasi dijumpai  A.D yang diduga melakukan pencurian pupuk tersebut.

Setelah mengamankan A.D ke kantor Polsek Kelumpang Tengah, Akhmad Muzakir Fahmi beserta rekannya Hairullah dan Supian melakukan penyisiran di TKP dan menemukan sepucuk senjata api rakitan beserta 2 butir peluru tajam berkaliber 5,56mm, kemudian mereka langsung mengamankan hasil temuan mereka ke Polsek Kelumpang Tengah.

Berdasarkan laporan penemuan senjata api rakitan beserta 2 butir amunisi tersebut, maka penyidik melakukan penyelidikan dengan meminta keterangan pada Akhmad Muzakir, Hairullah.

Baca Juga: Polisi Sita 44 Senjata dan 1.138 Peluru Disita

Menurut keterangan saksi menemukan 2 butir amunisi tersebut sekitar 5 meter dari tempat tersangka dan untuk sejatanya ditemukan sekitar 10 meter dari tempat tersangka A.D diamankan.

Sedangkan menurut keterangan saksi Muhammad Rusli dan Harmiyadi karyawan panen PT. SDME melihat tersangka A.D membawa senjata rakitan tersebut pada tanggal (21/12/2023) di areal divisi I blok O PT. Mitra Nusa Persada SMGE sang sang.

Dalam hal ini tersangka A.D dikenakan pasal 1 ayat 1 UU darurat no 12 tahun 1951 dengan ancaman hukuman mati atau seumur hidup atau penjara sementara selama lamanya 20 tahun, ujar Kapolres Kotabaru.hai

Editor : Redaksi

Berita Terbaru