Baterai LFP Memang Lebih Murah dari Nikel

JAKARTA - Beberapa minggu belakangan ini topik mengenai penggunaan baterai berbasis Nickel-Mangan-Cobalt (NMC) dan baterai berbasis Lithium Ferro Phosphate (LFP) oleh Tesla menjadi sorotan publik. Terutama seusai debat Cawapres yang digelar KPU beberapa waktu lalu.

Awalnya, Calon Wakil Presiden (Cawapres) nomor urut 1, Gibran Rakabuming Raka menuding Co-captain AMIN Thomas Lembong, melakukan kebohongan publik, lantaran menyebut Tesla sudah tidak lagi menggunakan nikel dan beralih menggunakan LFP. Padahal, menurut Gibran Tesla masih menggunakan komponen nikel.

Pro kontra mengenai penggunaan baterai Tesla juga membuat para pembantu Presiden RI Joko Widodo (Jokowi) akhirnya turun gunung. Diantaranya seperti Menteri Koordinator Bidang Kemaritiman dan Investasi (Menko Marves) Luhut Binsar Pandjaitan dan juga Menteri Investasi/Kepala BKPM Bahlil Lahadalia.

Terlepas dari kontroversi di atas, Staf Khusus Menteri ESDM Bidang Percepatan Pengembangan Industri sektor ESDM, Agus Tjahajana Wirakusumah memberikan penjelasan mengenai perbedaan baterai berbasis LFP dengan baterai berbasis NMC.

Agus menjelaskan ketersediaan dari suatu produk menjadi penentu harga dari barang itu sendiri. Sementara di dunia saat ini, ketersediaan NMC lebih sedikit dibandingkan dengan LFP. Karena itu, harga NMC otomatis lebih mahal dibandingkan baterai berbasis LFP.

Namun, dari sisi kualitas, menurut Agus baterai berbasis LFP mempunyai kandungan kepadatan energi (RI) yang lebih rendah daripada baterai berbasis NMC. Agus mencontohkan, apabila baterai berbasis NMC mempunyai kapasitas penyimpanan skala 10, maka untuk LFP hanya 5.

Artinya apabila kepadatan energi dari LFP ingin menyamai NMC, maka kapasitas baterainya harus diperbesar. Sehingga untuk mobil-mobil premium, penggunaan baterai berbasis LFP dinilai kurang cocok.

"Kalau kamu pakai mobil mahal habis beratnya dengan baterai, ya gak cocok. Jadi kalau barang mahal pakai baterai mahal yang enteng jarak masih jauh jadi LFP akan bagus untuk kendaraan yang truk atau bus. Karena dia gak tergantung berat," kata Agus ditemui di Gedung Kementerian ESDM, dikutip Senin (29/1/2024).

Meski begitu, baterai yang berbasis LFP dinilai mempunyai umur yang lebih panjang dibandingkan dengan NMC. Hal tersebut dapat terlihat dari panas yang dihasilkan dari baterai jenis LFP itu sendiri

"LFP itu panasnya lebih kecil. Karena dayanya rendah. Kalau panas lebih tinggi umurnya jadi pendek tapi semuanya lagi dicoba supaya umur lebih panjang, jarak tempuh panjang itu yang jadi tantangan teknologi," kata dia.bc

Editor : Redaksi

Berita Terbaru