Ketua Bawaslu Sidoarjo: Jika Kami Lalai, Mohon Diingatkan

SIDOARJO (Realita)- Badan Pengawas Pemilu (Bawaslu) Sidoarjo meminta media tidak segan memberikan kritikan terkait kinerja pengawasan Pemilu 2024 di Kota Delta.

Kritik dari media menjadi pemicu Bawaslu Sidoarjo agar lebih siap mensikapi hal-hal maupun kejadian terkait pengawasan Pemilu 2024.

Baca Juga: Wali Kota Eri Cahyadi Ingatkan Sanksi Soal Caleg yang Masih Terima APBD Surabaya

Harapan itu disampaikan Ketua Bawaslu Sidoarjo Agung Nugraha saat Media Gathering Bersama Insan Pers Sidoarjo Dalam Penyelenggaraan Pemilu 2024, di Hotel Luminor, Senin (12/2/2024) malam.

Kata Agung, pihaknya banyak dibantu oleh awak media terkait pengawasan Pemilu 2024. "Dari lima peristiwa yang kita tangani, mulai persoalan etik hingga pidana pemilu, kita banyak disupport dari rekan-rekan media," ucapnya.

Agung menyebut, pihaknya banyak dibantu pemberian informasi-informasi melalui media. Sehingga dari tulisan-tulisan awak media, menjadi pemantik untuk dijadikan informasi awal dan bisa dianggap sebagai sebuah temua.

Baca Juga: Bawaslu Kotabaru Lakukan Penguatan Panitia Pengawas Pemilu Kecamatan

"Kami mohon untuk mengkritik. Kami mohon untuk terus mengingatkan kami kala kami abai atau lalai dalam menjalankan fungsi yang ada di undang-undang," tandas Agung di depan 150 wartawan yang mengikuti acara media gathering.

Hal senada disampaikan Kordiv Penanganan Pelanggaran, Data dan Informasi, Moeh Arief yang menyatakan, tulisan-tulisan dari media ibarat vitamin, yang terkadang bisa berasa pahit, manis dan hambar. Namun vitamin-vitamin tersebut tetap ditelan.

"Kebersamaan dengan media suatu keniscayaan bagi kami. Kebersamaan ini harus kita jaga. Keharmonisan ini harus kita lebih pererat dan pertahankan," tandas Arief.

Baca Juga: Pengamat Politik Himbau Bawaslu Sidoarjo Pantau Kinerja Panwascam Jelang Pemilu

Ia menambahkan, kebersamaan Bawaslu Sidoarjo dengan media menjadi kekuatan bersama untuk mengawal pesta demokrasi di Sidoarjo. Selain itu bisa mengantar proses pergantian kepemimpinan baik nasional maupun daerah.

Arief menegaskan, pihaknya percaya insan pers di Kabupaten Sidoarjo adalah insan pers yang beritegritas dan bisa membangun berita yang sesuai konteks dan hal-hal yang sepatutnya memang diberitakan, dengan selalu menjunjung kode etik.Jh

Editor : Redaksi

Berita Terbaru