Jumat, 03 Feb 2023 WIB

Putri Siapkan Rp 5 Miliar untuk Tiga Eksekutor Yosua

Selasa, 25 Okt 2022 14:10 WIB
Putri Siapkan Rp 5 Miliar untuk Tiga Eksekutor Yosua

Kamaruddin saat bersaksi di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (25/10/2022).

JAKARTA- Kamaruddin Simanjuntak menyebut Putri Candrawathi sempat menyiapkan anggaran sebesar Rp5 miliar usai Brigadir J atau Nofriansyah Yosua Hutabarat tewas dibunuh. Uang tersebut hendak disalurkan kepada para pelaku atau eksekutor pembunuh Yosua hingga beberapa lembaga yang menangani kasus ini.

Hal ini disampaikan Kamaruddin saat bersaksi di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan untuk terdakwa Bharada E alias Richard Eliezer. Di hadapan majelis hakim Kamaruddin mengklaim mendapat informasi itu lewat pesan WhatsApp.

"Informasi pertama yang saya dapatkan itu berupa WhatsApp disiapkan anggaran Rp5 miliar, yang menyiapkan Putri Candrawathi. Tetapi belakangan saya dapat informasi lagi hanya diberikan atau dijanjikan Rp1 miliar (untuk Eliezer). Sedangkan yang lain 500, 500 juta (Kuat dan Bripka Ricky Rizal). Kemudian ada juga kepada lembaga-lembaga, tapi ada juga lembaga yang menolak," kata Kamaruddin di Pengadilan Negeri Jakarta Selatan, Selasa (25/10/2022).

"Tapi apakah sudah diserahkan atau tidak saya tidak dapat informasi. Tetapi yang jelas ada informasi itu awalnya (disiapkan anggaran) 5 miliar. Tapi kemudian berubah jadi 1 miliar 500, 500," imbuhnya.

Selain uang, kata Kamaruddin, Putri juga memberi hadiah handphone kepada Eliezer, Kuat, dan Ricky.

"HP ini diberikan ibu Putri Candrawathi sebagai bentuk terima kasih telah membunuh. Diberikan kepada para terdakwa ini," ungkapnya.

"Informasi yang saudara terima sudah diberikan (HP)?," tanya jaksa penuntut umum atau JPU.

"Sudah, tapi informasi terakhir untuk uangnya masih berupa janji," jawab Kamaruddin.

"Diberikan setelah atau sebelum korban meninggal?," JPU kembali bertanya.

"Janji pemberian HP itu setelah," timpal Kamaruddin.

Dalaam persidangan, Kamaruddin juga menyebut Putri turut menembak Yosua. Istri Ferdy Sambo itu menurutnya diduga menembak menggunakan senjata buatan Jerman. Dia mengklaim mengetahui hal tersebut berdasar investigasi yang dilakukannya secara pribadi.

"Awalnya dibilang yabg menembak suadara Richard Eliezer. Tetapi kemudian kami temukan fakta baru bahwa yang menembak adalah Ferdy Sambo dan Richard Eliezer atau Bharada Richard Eliezer bersama dengan Putri Candrawathi," beber Kamaruddin.

"Dua orang," tanya hakim anggota menegaskan kesaksian Kamaruddin.

"Tiga," jawab Kamaruddin.

"PC terlibat menembak?" hakim anggota kembali bertanya.

"Ya karena ada menggunakan senjata yang diduga buatan Jerman," timpal Kamaruddin.

"Itu dari investigasi saudara?," hakim anggota kembali menegaskan.

"Iya," klaim Kamaruddin.su