Oposisi Israel Tuding Pemerintahan Netanyahu Korup dan Diminta Mudur

TEL AVIV - Mantan Perdana Menteri Israel, Yair Lapid, mengkritik Perdana Menteri Israel, Benjamin Netanyahu, yang dianggapnya tidak bisa memimpin perang.

Ia juga meminta partai yang dipimpin oleh Benny Gantz untuk meninggalkan pemerintahannya.

Baca Juga: Macron ke Netanyahu: Gaza Bagian Integral Palestina

Lapid menambahkan dalam pernyataan yang disiarkan televisi di saluran Knesset.

“Benny Gantz, Gadi Eisenkot, dan Gideon Saar harus meninggalkan pemerintahan ini, yang tidak layak untuk memimpin perang,” kata Yair Lapid Senin (8/1/2024), dikutip dari Maariv.

Ketiga menteri tersebut, bergabung dengan pemerintah dan dewan perang setelah pecahnya perang dengan Gaza pada 7 Oktober 2023, di tengah meningkatnya kritik terhadap Netanyahu dan sekutunya dalam koalisi pemerintah.

“Netanyahu tidak memenuhi syarat untuk memimpin negara ini,” kata Yair Lapid.

“Dalam pemerintahan ini, dewan perang telah menjadi tempat terjadinya serangan beracun terhadap tentara Israel” lanjutnya.

Baca Juga: Dijadikan Buron agar segera Ditangkap, PM Israel Benjamin Netanyahu: Saya Muak

Yair Lapid mengacu pada serangan yang dilakukan empat menteri di pemerintahan Netanyahu terhadap Kepala Staf Angkatan Darat, Herzi Halevy, selama rapat kabinet keamanan.

Netanyahu sebelumnya mengatakan, akan membentuk tim untuk menyelidiki kegagalan yang menyebabkan serangan gerakan Hamas terhadap permukiman di Israel selatan, yang secara tidak langsung berupaya mencari pihak yang akan dimintai pertanggung jawaban.

“Di pemerintahan, mereka terus mentransfer miliaran shekel ke dana koalisi yang memalukan di tengah perang,” kata Yair Lapid mengkritik pemerintah Israel.

Ia menyebut, beberapa menteri yang dianggapnya bermasalah dalam pemerintahan Netanyahu.

Baca Juga: Pengadilan Kriminal Internasional Perintahkan Penangkapan PM Israel Benjamin Netanyahu 

“Demi para pejuang kami, dan demi mereka yang diculik (di Gaza) dan para pengungsi (puluhan ribu warga Israel yang meninggalkan rumah mereka di Israel selatan dan utara setelah pecahnya perang), adalah suatu kesalahan untuk mempertahankan (Menteri Keamanan Nasional ekstrim Itamar) Ben Gvir dan (Menteri Keuangan Bezalel) Smotrich dan (Menteri Permukiman Orit) Stork tetap berkuasa, dan tidak benar membiarkan mereka mengeluarkan anggaran kriminal dan korup lainnya,” tambahnya.

Pemerintahan Benjamin Netanyahu mendapatkan kritik dari oposisi pemerintah, Yair Lapid, yang dianggap tidak bisa menangani perang di Jalur Gaza.

Selain itu, gelombang protes dari warga Israel yang menuntut untuk segera menyelamatkan sandera memberikan lebih banyak tekanan pada pemerintahannya.tri

Editor : Redaksi

Berita Terbaru