Biadab! Teroris Israel Bom Rumah Warga Palestina saat Sahur, 36 Tewas

GAZA - Sebuah serangan udara Israel menghantam gedung rumah tempat keluarga Mohammed al-Tabatibi (19) di Gaza tengah. Peristiwa malam Jumat jelang sahur itu seketika berubah menjadi pertumpahan darah.

Dilansir AFP, Sabtu (16/3/2024), peristiwa pilu yang menewaskan 36 anggota keluarga Tabatibi ini terjadi ketika para wanita menyiapkan makanan sebelum puasa.

Baca Juga: Pangeran William Desak Teroris Israel Hentikan Serangan di Gaza

Kementerian Kesehatan di Gaza yang dikuasai Hamas, juga mencatat jumlah korban tewas yang sama, dan menyalahkan Israel atas serangan di Nuseirat. Sementara militer Israel mengatakan pihaknya sedang menyelidiki insiden tersebut.

"Ini ibu saya, ini ayah saya, ini bibi saya, dan ini saudara laki-laki saya," kata Tabatibi, yang tangan kirinya terluka akibat serangan itu, sambil menangis di Al-Aqsa. Rumah Sakit Martir di dekat Deir al-Balah.
"Mereka mengebom rumah saat kami berada di dalamnya. Ibu dan bibi saya sedang menyiapkan makanan sahur. Mereka semua syahid."

Baca Juga: 800 Pejabat AS dan Eropa Sepakat Melawan Teroris Israel

Dia berbicara saat jenazah disebar di halaman rumah sakit, lalu ditumpuk di truk untuk dibawa ke pemakaman.
Karena jumlah kantong jenazah yang tersedia tidak mencukupi, beberapa korban tewas, termasuk dua anak-anak dibungkus dengan kain putih yang berlumuran darah.

Jumat pertama Ramadhan, bulan puasa umat Islam yang dimulai pada hari Senin, berlalu dengan damai di Yerusalem timur yang dicaplok Israel, meskipun ada kekhawatiran tentang ketegangan di kompleks suci Masjid Al-Aqsa. Namun ceritanya berbeda di Gaza.

Baca Juga: Rumah Sakit di Gaza Pakai Gerobak Keledai untuk Gantikan Ambulans

Serangan di Nuseirat adalah salah satu dari 60 'serangan udara mematikan' yang dilaporkan semalam oleh kantor pers pemerintah yang dikelola Hamas, dari Kota Gaza di utara hingga Rafah di selatan.
"Ini adalah malam berdarah, malam yang sangat berdarah," kata Salama Maarouf dari kantor media pemerintah yang dikelola Hamas.ka

Editor : Redaksi

Berita Terbaru