ISIS Ngaku Bertanggungjawab Atas Penembakan Massal di Moskow

MOSKOW- ISIS mengaku bertanggung jawab atas penembakan di gedung konser Moskow, Rusia pada Jumat malam yang menyebabkan sedikitnya 60 orang tewas dan lebih dari 100 orang terluka. Jatuhnya korban jiwa terjadi setelah para penyerang menyerbu tempat tersebut dengan senjata otomatis dan alat pembakar.

Kelompok teror tersebut mengaku bertanggung jawab atas serangan itu dalam sebuah pernyataan singkat yang diterbitkan oleh kantor berita yang berafiliasi dengan ISIS, Amaq, di Telegram pada Sabtu 23 Maret 2024. Namun, kelompok tersebut tidak memberikan bukti untuk mendukung klaim tersebut

Rekaman video dari lokasi penyerangan, tempat konser Balai Kota Crocus, menunjukkan kompleks luas, yang merupakan lokasi gedung musik dan pusat perbelanjaan, terbakar dengan asap mengepul ke udara. RIA Novosti melaporkan orang-orang bersenjata “melepaskan tembakan dengan senjata otomatis” dan “melemparkan granat atau bom pembakar, yang memicu kebakaran.”

Media pemerintah Russia 24 melaporkan sebagian atap venue telah runtuh.

Serangan itu terjadi sebelum grup musik Picnic dijadwalkan untuk tampil, menurut Russia 24. Manajer band tersebut mengatakan kepada media pemerintah bahwa para pemainnya tidak terluka.

Kementerian luar negeri Rusia menyebut insiden itu sebagai “serangan teroris.” Ini merupakan serangan teror terbesar di Rusia Tengah dalam hal jumlah korban sejak pemboman bandara Domodedovo pada Januari 2011 yang menewaskan 37 orang dan melukai 172 lainnya.

Serangan dimulai sekitar jam 8 malam waktu setempat ketika sekelompok setidaknya 5 pria bersenjata menyerbu kompleks tersebut saat konser band Picnic dan melepaskan tembakan dengan senjata otomatis, lapor outlet berita negara RIA Novosti. Penyebab kebakaran berikutnya masih belum diketahui

Lebih dari 70 tim ambulans dikirim untuk melihat serangan itu, menurut Gubernur Wilayah Moskow Andrei Vorobyov. Dua helikopter pemadam kebakaran juga berada di lokasi untuk mencoba memadamkan api, yang menyebar ke wilayah yang luas, kata Vorobyov.

Dari mereka yang terluka, setidaknya 21 orang dirawat di rumah sakit, kata Vorobyov melalui Telegram.

Kantor Kejaksaan Agung Rusia mengatakan “Orang tak dikenal yang mengenakan kamuflase masuk ke Balai Kota Crocus dan mulai menembak sebelum konser dimulai,” menurut TASS.

Rekaman video menunjukkan kepanikan ketika serangan terjadi, dengan kerumunan orang berkerumun, berteriak dan merunduk di belakang kursi empuk ketika suara tembakan mulai bergema di aula yang luas

Rekaman yang ditempatkan secara geolokasi oleh CNN menunjukkan seseorang bersenjata memicu setidaknya satu tembakan di dalam tempat tersebut. Individu tersebut terlihat membawa sesuatu di tangannya dan, saat mereka berjalan keluar layar, kilatan cahaya terang dari nyala api besar terlihat di video.

Gubernur daerah Andrey Vorobyov mengatakan segala sesuatu dilakukan untuk menyelamatkan masyarakat. Tim SWAT dipanggil ke daerah tersebut dan lebih dari 70 tim ambulans serta dokter membantu para korban.mas

Editor : Redaksi

Berita Terbaru

Pak Ogah Tewas Ditabrak Honda CBR

BANJARMASIN - Kecelakaan lalu lintas terjadi pada Rabu (10/4/2024) malam. Pada kecelakaan ini mengakibatkan satu orang meninggal dunia. Diketahui yang …