Bank Jatim QRIS Ramadan Vaganza di Balai Kota Surabaya Semarak

SURABAYA (Realita) - Menyemarakkan bulan suci Ramadan 1445H, PT Bank Pembangunan Daerah Jawa Timur Tbk (Bank Jatim) bersama Pemerintah Kota (Pemkot) Surabaya, Bank Indonesia dan Suara Surabaya menggelar event bertajuk Bank Jatim QRIS Ramadan Vaganza 2024 di halaman Balai Kota Surabaya.

Kegiatan tersebut dibuka secara meriah dan turut dihadiri oleh Direktur Utama Bank Jatim Busrul Iman, Direktur Mikro, Ritel & Menengah bankjatim R. Arief Wicaksono, Walikota Surabaya Eri Cahyadi, Kepala Divisi Deputi Direktur Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur Farid Efendi, Direktur Utama Suara Surabaya Verry Firmansyah, dan Direktur Lembaga Jasa Keuangan 1 OJK Prov Jatim Dedy Patria.

Baca Juga: Wow...Bank Jatim Boyong 8 Penghargaan dari Infobank

Bank Jatim QRIS Ramadan Vaganza ini terbuka untuk umum mulai 25 sampai 31 Maret 2024 dari pukul 14.00 WIB hingga pukul 21.30 WIB. Selain di Surabaya, Bank Jatim QRIS Ramadan Vaganza juga dilaksanakan serentak di seluruh Cabang Bank Jatim wilayah Jawa Timur.

Busrul menjelaskan, dalam bulan suci ramadan kali ini, Bank Jatim berkomitmen akan terus mengeluarkan inovasi dan layanan yang optimal lewat aplikasi JConnect Mobile yang di dalamnya terdapat fitur digital payment untuk transaksi pembayaran berupa QRIS serta penggunaan e-chanel untuk pembayaran pajak maupun retribusi daerah.

”Semua itu harus dioptimalkan demi terciptanya kenyamanan bagi nasabah. Bayar apapun sekarang bisa cukup dengan QRIS Bank Jatim. Selain itu, dengan QRIS juga sekaligus mendukung Gerakan Nasional Non Tunai (GNNT) yang gencar digalakkan oleh pemerintah,” ungkapnya.

Menurut Busrul, Bank Jatim QRIS Ramadan Vaganza yang diikuti oleh 96 UMKM ini tidak hanya sekedar untuk meningkatkan silaturahmi antara umat beragama saja, tetapi juga sebagai wadah bagi pelaku UMKM dalam mengembangkan bisnisnya dan memberikan kontribusi bagi pertumbuhan ekonomi di Jawa Timur.

Sebagai informasi, semua UMKM yang berpartisipasi dalam kegiatan akbar ini berasal dari UMKM binaan Bank Jatim, UMKM binaan Pemkot Surabaya, UMKM binaan Bank Indonesia, dan UMKM umum.

“Perlu diketahui juga, tujuan lain dari event ini adalah untuk memperkenalkan dan memberikan edukasi tentang layanan QRIS sebagai media transaksi digital bagi masyarakat di Jawa Timur sehingga bisa lebih mudah dalam melakukan transaksi finansial non tunai. Dengan QRIS bankjatim, dimana aja bisa,” papar Busrul.

Pihaknya berharap dengan diselenggarakannya Bank Jatim QRIS Ramadan Vaganza ini juga bisa lebih memperluas lagi jaringan QRIS Bank Jatim.

Baca Juga: Bank Jatim Raih Peringkat Platinum di Ajang ICCA Awards 2024

Sepanjang 2023, merchant QRIS Bank Jatim sudah mencapai 136.274 atau tumbuh 133 persen (YoY) dengan nominal transaksi sebesar Rp 697 miliar atau tumbuh 262 persen dibanding periode yang sama tahun lalu (YoY).

“Semoga Bank Jatim ke depannya bisa selalu menjadi mitra kerja yang baik bagi Pemkot Surabaya serta pelayanan kami dapat terus memberikan manfaat bagi nasabah, khususnya masyarakat kota Surabaya,” tutup Busrul.

Sementara itu, dalam kesempatan ini Eri Cahyadi mengajak seluruh masyarakat untuk hadir dan menikmati berbagai kuliner khas Surabaya yang disajikan dalam gelaran Bank Jatim QRIS Ramadan Vaganza ini.

Selain kuliner terdapat pula berbagai perlombaan, seperti patrol dan mewarnai, street performance, live music, fashion show, hingga tausiyah di Balai Kota Surabaya.

Baca Juga: Dukung Penuh Pengembangan Wakaf, Bank Jatim Tandatangani LOI

“Alhamdulilah luar biasa di Balai Kota Surabaya ada beragam UMKM yang menampilkan semua produknya, makanannya sangat luar biasa, masyarakat yang datang ke sini pasti tidak rugi. Ini tempat baru untuk ngabuburit dari Bank Jatim dan Suara Surabaya,” terang Eri.

Dia juga menyatakan bahwa tidak menutup kemungkinan event Bank Jatim Ramadan Vaganza akan kembali digelar di tahun berikutnya. Sebab, beberapa menit setelah event ini dibuka, warga langsung menyerbu aneka UMKM hingga bahan pokok yang ada di pasar murah.

“Kalau seperti ini, Insyaallah berkelanjutan. Kita lihat dulu animonya UMKM, kita lihat juga nanti animonya masyarakat. Semoga dengan event-event seperti ini jadi momentum UMKM untuk bertumbuh dan masyarakat bisa konsisten menggunakan pembayaran nontunai,” tegas Eri.gan

Editor : Redaksi

Berita Terbaru