Puncak Layanan Kas Jelang Idul Fitri, BI Jatim Gelar Rupiah Vaganza

SURABAYA (Realita) - Sebagai rangkaian kegiatan Semarak Rupiah Ramadan dan Berkah Idul Fitri (SERAMBI) 2024 yang telah resmi dilakukan kick off pada 19 Maret 2024 lalu, Bank Indonesia Provinsi Jawa Timur (BI Jatim) telah melaksanakan beberapa kegiatan layanan kas penukaran kepada masyarakat seperti kas keliling di Gedung De Javasche Bank dan Wisata Religi Sunan Ampel, Surabaya.

Kini, sebagai puncak layanan kas tersebut, BI Jatim mengadakan acara “Rupiah Vaganza” yang dilaksanakan di Convention Hall, Grand City Surabaya, Sabtu (30/03/2024).

Baca Juga: Jangan Tukar Uang di Pinggir Jalan, BI Jatim Sediakan 500 Tempat Penukaran

Kepala KPw BI Jatim Erwin Gunawan Hutapea mengatakan, dalam kegiatan ini BI Jatim telah menyiapkan Uang Layak Edar (ULE) sebesar Rp12 milyar dan bekerja sama dengan 14 bank untuk pelaksanaan penukaran uang secara Walk Through.

Loket penukaran dibuka mulai pukul 09.00 sampai pukul 16.00 kepada 3.000 orang penukar yang telah memesan terlebih dahulu H-2 melalui website BI. "Mekanisme penukaran juga dapat dilakukan menggunakan non tunai/QRIS yang telah tersedia di seluruh loket penukaran dan juga menggunakan uang logam sebagai bagian dari program peduli koin," lanjut Erwin.

Dalam semarak Rupiah Vaganza ini tidak hanya kegiatan layanan penukaran uang dengan format Walk Through saja, tetapi juga ada kegiatan edukasi Cinta Bangga Paham (CBP) Rupiah, Sosialisasi QRIS, dan Perlindungan konsumen.

Selain kegiatan Ramadan Vaganza, layanan kas penukaran uang kepada masyarakat masih akan berlanjut pada kegiatan Bank Indonesia Peduli Mudik mulai 2 sampai 4 April 2024 antara lain di Rest Area, Stasiun dan Bandara.

BI Jatim juga bekerja sama dengan perbankan di 500 titik layanan kantor bank umum yang tersebar di 13 kota/kabupaten. Hal ini sebagai bentuk komitmen BI Jatim dalam pemenuhan ketersediaan Uang Rupiah yang berkualitas dan terpercaya bagi masyarakat.

Baca Juga: Bank Indonesia Lakukan Aktivasi Aplikasi PWD SKNBI

SERAMBI 2024 ini adalah momen Bank Indonesia untuk mengajak masyarakat agar semakin Cinta, Bangga, dan Paham Rupiah.

Cinta Rupiah diwujudkan dengan senantiasa menyayangi Rupiah dengan mengenali ciri keaslian uang Rupiah yaitu Dilihat, Diraba, Diterawang (3D), dan merawat Rupiah yang dimiliki dengan baik, yaitu Jangan dilipat, Jangan dicoret, Jangan diremas, Jangan distapler, dan Jangan dibasahi (5J).

Bangga Rupiah karena Rupiah tidak hanya sebagai alat pembayaran yang sah dalam kegiatan perekonomian nasional, tetapi juga merupakan simbol kedaulatan bangsa.

Baca Juga: Kebutuhan Uang Untuk Nataru di Jatim Diproyeksikan Rp11,30 Triliun

Penggunaan uang Rupiah di Negara Kesatuan Republik Indonesia (NKRI) memiliki peranan penting dalam menjaga kedaulatan negara.

Sementara itu, Paham Rupiah ditunjukkan melalui perilaku bijak berbelanja sesuai kebutuhan, berbelanja produk dalam negeri untuk dukung UMKM nasional, serta menabung dan berinvestasi untuk mendukung pertumbuhan ekonomi berkelanjutan.

Bank Indonesia juga mengajak masyarakat mengoptimalkan pembayaran transaksi non tunai guna mendukung ekonomi dan keuangan digital. gan

Editor : Redaksi

Berita Terbaru