Tarkam di Semarang Rusuh, Wasit Tutup Pintu Damai untuk Bayu Pradana dkk 

SEMARANG – Sebanyak 4 pemain di BRI Liga 1 bakal dilaporkan ke polisi menyusul aksi pengeroyokan kepada wasit di laga tarkam.

Pengeroyokan terjadi di laga final Piala Bupati Bener Bersatu Cup 3, Minggu, 2 Juni 2024 di Lapangan Pule Desa Bener, Kec Tengaran Kabupaten Semarang.

Baca Juga: Persikopa Raih Ranner Up Piala Soeratin U-17

Kronologi aksi tidak terpuji itu diawali dari kartu merah yang diterima Bayu Pradana.

Tak terima dengan keputusan itu, pemain Barito Putera itu mengejar wasit.

Tampak dalam rekaman video yang diunggah akun IG @forumwasitindonesia, pada Minggu, 2 Juni 2024, Bayu Pradana melakukan tendangan ke arah wasit.

Sang pengadil lapangan pun berlari ke tepi lapangan dan kemudian diamankan oleh aparat kepolisian yang berjaga.  

Baca Juga: PS Taman Veteran Juarai Piala DPRD Kota Madiun

Akun itu juga menyebut bahwa Bayu Pradana diduga memprovokasi rekannya  untuk menyerang wasit.

Akibatnya, wasit pun menjadi korban penganiayaan. Dilaporkan, pengacara wasit juga ikut menjadi korban.

Alhasil, wasit akan melaporkan aksi pengeroyokan itu ke polisi.

Baca Juga: SIWO Kota Batu Gelar Pertandingan Persahabatan Mini Soccer

Pemain yang akan dilaporkan ke polisi adalah Bayu Pradana (Barito Putra) Komarodin (Persikabo 1973).

Kemudian Ilham Mahendra (Barito Putera), Hery Susanto (Persita Tangerang) dan Wahyu Wijiastanto ( eks Timnas Indonesia dan Persiba Bantul). 

Pengeroyokan yang dilakukan oleh beberapa pemain profesional terhadap wasit itu akan dibawa ke ranah hukum.mk

Editor : Redaksi

Berita Terbaru

Mayat Pria Membusuk Ditemukan Terjepit Kayu

BANJARMASIN- Penemuan mayat di Jalan Kacapiring VI, Mawar, Kecamatan Banjarmasin Tengah, Kota Banjarmasin, Kamis (20/6). Mayat berjenis kelamin pria ini hanya …