Kamis, 13 Mei 2021 WIB

Ayah Buddha, Ibu Katolik, Dian Sastro Pilih Islam

Selasa, 04 Mei 2021 15:16 WIB
Ayah Buddha, Ibu Katolik, Dian Sastro Pilih Islam

Dian Sastro.

JAKARTA- Cukup panjang perjalanan Dian Sastro menemukan keyakinan hingga akhirnya ia memutuskan memeluk agama Islam.

Dian Sastro dibesarkan dari keluarga yang terbiasa berbeda secara keyakinan. Sang ayah memutuskan memeluk Budha. Sementara ibunya adalah seorang Katolik taat. 

Namun Dian Sastro tidak mengikuti agama kedua orang tuanya itu. Dian Sastro memutuskan untuk mencari jalan keyakinannya sendiri.

Hal itu Dian Sastro sampaikan saat berbincang dengan Daniel Mananta dalam akun YouTube Daniel Mananta yang berjudul "Cerita Hidup Seorang Dian Sastrowardoyo".

Dian bercerita keluarganya selalu menerapkan sikap toleransi satu sama lain meski berbeda agama. Ia merasa kagum dan ingin meniru jejak ayahnya yang berusaha mencari kepercayaan sampai akhirnya menemukan Budhha.

"Gue mempelajari banyak agama soalnya gue dibesarkan secara Katolik sama nyokap dan taat banget, kelompok doanya kuat banget. Terus bokap Buddha. Gue di umur 17 sempat pengin cari bersamaan dengan gue tertarik banget sama filsafat," kata Dian, Senin (3/5/2021).

"Gue merasa pengin punya kebebasan aja untuk benar-benar nyari. Bokap sempat nyari dan dia nemuin di Buddha, mungkin enggak sih gue kayak gitu, atau gue punya cara gue sendiri?," tanyanya.

Sampai menginjak usia 17 tahun, Dian memiliki satu pertanyaan yang akhirnya menuntun hidupnya menjadi seorang Islam.

Ibu dua anak ini selalu penasaran mengenai manusia yang dinilai hanya sekecil debu dibandingkan alam semesta. Kala itu, ia berpikir apa tujuan hidup jika pada akhirnya akan ada kiamat.

"Jadi pas lagi gue lagi nyari gue punya pertanyaan-pertanyaan labil banget umur 17 tahun nanyanya yang enggak-enggak aja," ungkap Dian.

"Kayak misalnya, 'Kalau dunia gede banget, kita cuma segelintir debu ngapain perlu ada sih? Kalau nanti mau kiamat juga, repot amat mau ada, enggak usah ada aja sekalian'," lanjutnya.

Ibu dua anak ini pun berusaha memuaskan rasa penasarannya dengan bertanya ke beberapa pemuka agama. Ia terus menggali jawaban yang dinilai masuk akal dari pendeta, pastor, biksu, hingga pemuka agama Hindu.

"Dan itu gue tanyain ke pendeta, pastor, ke biksu, ke pemuka agama Hindu, Buddha, macem-macem deh. Dan jawaban mereka macem-macem, tapi enggak tahu kenapa gue enggak pernah merasa terjawab dengan cara jawab mereka yang berbeda-beda," beber Dian.

Sayang, tidak ada jawaban dari mereka yang memuaskan rasa penasaran Dian. Namun semua itu berubah saat dirinya diajak ke suatu pengajian dan bertemu dengan seorang ustaz.

"Cuma ada satu yang gue enggak nyangka banget adalah tante gue ngajakin gue ke pengajian, terus di situ ada ustaz yang lumayan bahasannya logis banget, gue anak filsafat gue perlu yang logis," tuturnya.

Dian mengungkapkan hatinya langsung tersentuh saat mendengar jawaban yang diberikan ustaz itu mengenai kiamat. Walau begitu, ia mengaku tidak mengingat dengan jelas lagi jawaban itu.

"Jawabannya dia terhadap pertanyaan dia itu gue nyes banget dan terjawab banget. Tapi gue lupa juga jawaban dia apa, dia menjawabnya pakai Alquran dan Kitab Injil Perjanjian Baru dan Perjanjian Lama," ungkapnya.

Sejak saat itu, Dian mulai mendalami agama Islam hingga sekarang. Ia juga bersyukur mendapatkan dukungan dari keluarga.

"Akhirnya gue ketemunya di Islam, gue bersyukur banget bahwa nyokap gue juga punya keterbukaan pikiran sangat suportif 'Yang penting kamu taat ya, jangan karena orang'," pungkasnya.