Sabtu, 04 Feb 2023 WIB

Guru Paling Banyak Jadi Korban Calo P3K Ponorogo

Rabu, 10 Agu 2022 14:05 WIB
Guru Paling Banyak Jadi Korban Calo P3K Ponorogo

Ilustrasi guru.

 

PONOROGO (Realita)- Kasus percaloan rekrutmen Pegawai Pemerintah dengan Perjanjian Kerja (P3K) tahap 1 dan 2 tahun 2021 Kabupaten Ponorogo semakin mengerucut. 

Usai diduga dilakukan 2 anggota DPRD dan PNS Pejabat Pemkab Ponorogo. Para korban calo diketahui paling banyak adalah Guru yang tengah berproses menjadi P3K saat itu. 

Hal ini diakui Kepala Badan Kepegawaian Pengembangan Sumber Daya Manusia (BKPSDM) Ponorogo Andy Susetyo. Ia mengatakan dari hasil penggalian keterangan korban calo, paling banyak menjadi korban adalah Guru pada proses rekrutmen tahap 1 dan 2 P3K tahun lalu. 

" Kayaknya iya. Kelihatannya lama (P3K 2021.red) tahap 1 dan 2," ujarnya, beberapa waktu lalu. 

Andy menegaskan, surat palsu yang dikirim calo P3K ini untuk mengintervensi korban agar mau menyerahkan ijasahnya, sebagai syarat verivikasi Surat Keputusan (SK) lolos P3K.  Belakangan diketahui untuk mengambil ijasah asli para guru ini harus menyetorkan uang 40 hingga 60 juta.

" Pemalsuan surat praktik calo yang mengarah ke transaksi menggunakan surat yang seolah-seolah di tanda tangani saya untuk menarik ijazah sebagai jaminan pembayaran," pungkasnya. znl