Ayah Tikam Putrinya Sendiri dengan Pedang, Lalu Mayatnya Diseret Pakai Motor

PUNJAB- Seorang Nihang Sikh pada Kamis membunuh putrinya yang berusia 16 tahun, mengikat tubuhnya ke sepeda motornya dan menyeretnya melalui desa Muchhal di distrik Amritsar Punjab

Menurut sebuah laporan di Times of India, sang ayah marah pada putrinya karena menghabiskan malam "di rumah orang lain". Kamera CCTV di sekitar area menangkap visual pria yang menyeret tubuh putrinya.

Insiden itu terjadi di desa Muchhal yang berada di bawah kota Jandiala, kata Wakil Inspektur Polisi (DSP) Kuldeep Singh, menambahkan bahwa terdakwa Bau adalah seorang Nihang Sikh, bekerja sebagai buruh

Kepolisian mengatakan bahwa putri Bau meninggalkan rumah pada hari Rabu tanpa memberi tahu siapa pun di keluarga dan kembali pada hari Kamis. Akibatnya, Bau marah pada putrinya. Ketika dia kembali, Bau memukulinya dan membunuhnya dengan senjata tajam, lapor PTI mengutip polisi.

Ibu korban berkata, “Ayahnya menutup pintu rumah dan membawa putrinya keluar dari gerbang dan membunuhnya dengan pedang. Kemudian ayahnya mengikatnya ke belakang sepeda motor dan menyeretnya di jalan.

Terdakwa, dalam pakaian tradisional Nihang, terdengar mengatakan bahwa dia tidak menyesali perbuatannya. “Putriku menghabiskan satu hari satu malam di rumah orang lain, aku pria yang bermartabat.” Dia mengatakan bahwa kejadian serupa yang melibatkan gadis-gadis muda dari Muchhal pernah terjadi, namun keluarga mereka mengurung mereka saat kembali

"Saya membunuh putri saya karena dia tinggal di luar dengan seseorang. Saya membunuhnya karena harga diri saya, dan ini juga akan menjadi pelajaran bagi para gadis yang belajar di kelas 6 dan 7.” Pernyataan ini dari Nihang Singh yang melakukan pembunuhan demi kehormatan baru-baru ini di Amritsar

Menurut polisi, tersangka meninggalkan jenazah putrinya di perlintasan kereta api, sekitar 500 meter dari rumahnya, dan melarikan diri dari tempat itu. Avtar Singh, SHO, Tarsikka berkata, “Kemarin kami menerima informasi bahwa seorang Nihang Sikh dari desa Muchhal membunuh putrinya dengan pedang, mengikat tubuhnya ke sepeda motornya dan menyeret tubuhnya dan meninggalkannya di perlintasan kereta api. Terdakwa sudah kami amankan.

Selama penyelidikan, kami menemukan bahwa gadis itu meninggalkan rumah tanpa memberi tahu orang tuanya. Ketika dia kembali, mereka bertengkar di mana sang ayah membunuhnya.

Sang ayah ditangkap sehari setelah saksi melaporkan kejahatan tersebut. Dia dihadirkan di pengadilan pada hari Jumat, di mana dia mengatakan kepada hakim bahwa dia tidak ingin menjadi seperti orang tua lain di desa yang paling banyak akan “mengurung anak perempuan mereka” jika mereka melakukan sesuatu yang tidak pantas

Polisi mengatakan pria itu memiliki lima anak, termasuk empat putri. Almarhum adalah anak ketiganya. Jasad korban sudah diamankan polisi. Mereka bilang dia pernah belajar sampai kelas 12 sebelum putus sekolah

Baca Juga: Tersinggung, Ayah Hajar Anak Kandung yang Masih Usia 9 Tahun hingga Meninggal

Editor : Redaksi

Berita Terbaru