Ditagih Hutang Pacarnya, Reza Ulul Malah Ancam Sebar Foto Bugilnya

SURABAYA (Realita)- Ancam sebarkan foto bugil pacaranya, Reza Ulul Afarian diadili di Pengadilan Negeri (PN) Surabaya, Senin (11/6/2024). Kini remaja berusia 28 tahun asal Sidoarjo itu didakwa pasal Undang-undang ITE.

Dalam sidang yang digelar secara tertutup untuk umum itu, Jaksa Penuntut Umum (JPU) Bunari dari Kejaksaan Tinggi Jatim menghadirkan korban berinisal RN.

Baca Juga: Dihinakan di Medsos, Kepala Disbudparpora Ponorogo Polisikan Warga Ini

Terpisah, saat ditemui usai sidang, korban RN mengatakan bahwa perkenalan dirinya dengan terdakwa sekitar tahun 2021. "Saya kenal dengan terdakwa tahun 2021 melalui aplikasi line. Karena pinjam-pinjam uang secara terus menerus, dan uang yang dipinjam sebelumnya juga tidak dikembalikan. Terdakwa mengancam akan memviral kan foto saya," ungkap RN, di halaman PN Surabaya.

"Karena itu akhirnya saya laporkan ke Polda Jatim," pungkasnya.

Perlu diketahui, kasus ini bermula saat terdakwa Reza Ulul Afarian, mengenal korban berinisial RN, tahun 2021 melalui Aplikasi LINE Chat dari fitur Nearby dan setelah saling berkomunikasi dengan akun LINE Reza lul! dengan nomor telepon 081232661xx dan akhirnya dekat dan menjalin hubungan asmara.

Selanjutnya, terdakwa meminjam uang sebesar Rp. 500 ribu kepada korban dengan alasan untuk menservice laptop miliknya. Dan berjanji akan mengembalikan uang pinjaman tersebut saat bertemu.

Beberapa waktu kemudian terdakwa dan saksi korban janjian bertemu di Hotel Oyo 318 K1 UPN dengan alamat Jl. Rungkud Madya No. 210 Kota Surabaya, akan mengembalikan uang pinjaman tersebut, akan tetapi ketika bertemu mereka melakukan hubungan badan/intim seperti suami istri, namun uang Rp. 500 ribu tidak dikembalikan oleh terdakwa.

Baca Juga: Dilaporkan Pamannya Sendiri, Keponakan Wamenkumham Resmi Ditahan

Selanjutnga pada tanggal 11 Mei 2022, saksi korban disuruh terdakwa foto tanpa busana dan telanjang kelihatan payudara dan vagina, dengan menggunakan HP merk Redmi Note 4 warna Gold/emas milik saksi Amalia Nisrina Salsabilah dengan cara memfoto diri sendiri di Apartment Metropolis no. 318 Tenggilis Mejoyo Surabaya. Selanjutnya oleh saksi korban gambar/foto tersebut dikirim ke terdakwa melalui aplikasi LINE dengan akun nomer simcard Indosat 0857078137xx atas nama NINA milik saksi korban.

Pada tanggal 29 Mei 2022 terdakwa piinjam uang lagi sebesar Rp. 700 ribu kepada korban dengan alasan untuk membayar kos milik terdakwa dan oleh korban tidak dipinjami, akan tetapi terdakwa mengancam jika tidak dipinjami akan mengirimkan foto-foto korban yang sedang tidak memakai busana/telanjang yang terlihat payudaranya akan memviralkan/menyebarkan foto-foto tersebut ke seluruh Media Sosial.

Karena takut, saksi korban pun mengirim uang ke rekening BCA milik terdakwa dengan norek 00115841 An. Reza Ulul Afarian, lalu terdakwa mengatakan kepada korban akan mengembalikan uang pinjaman tersebut saat bertemu dan terdakwa langsung, dan tidak lama kemudian saksi korban menemui terdakwa di Kosannya Jl. Dukuh Kupang XI no. 29 Surabaya. Sesampai di Kosan terdakwa mengajaknya ke dalam kamar kos terdakwa untuk berhubungan badan/Intim layaknya suami istri dengan korban, namun setelah itu uang sebesar Rp. 700 ribu tidak terdakwa kembalikan.

Baca Juga: PERSAJA Kejari Depok Polisikan Alvin Lim Terkait Konten Kejaksaan Sarang Mafia

Selanjutnya lagi, pada tanggal 10 Juni 2022 terdakwa pinjam uang lagi sebesar Rp. 1.000.000,- ke korban dengan alasan untuk membayar kos milik terdakwa dan kalau tidak diberi uang tersebut, lalu terdakwa mengancam jika tidak dipinjami terdakwa mengancam lagi dengan hal yang sama.

Bahwa akibat perbuatan terdakwa, korban mengalami kerugian material sebesar Rp. 1.200.000,- dan selain itu kerugian immaterial yang berakibat saksi korban malu karena moral saksi korban terancam.

Perbuatan terdakwa diatur dan diancam pidana dalam Pasal 27 ayat 1, ayat 4 jo pasal 45 ayat 1 UU no. 19 Tahun 2016 dan
Pasal 29 jo pasal 45B UU no. 19 Tahun 2016 tentang perubahan atas Undang-undang nomer 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik.ys

Editor : Redaksi

Berita Terbaru

22 Perusahaan di Jawa Barat Gulung Tikar

BANDUNG - Sekitar 22 perusahaan sektor padat karya di Jawa Barat dikabarkan telah tutup. Perusahaan tersebut merupakan bagian dari 42 perusahaan yang tergabung …

Jerman Hujani Skotlandia dengan Gol, 5-1

MUNICH - Timnas Jerman membuka Piala Eropa 2024 dengan pesta gol ke gawang Skotlandia. Die Nationalmannschaft menang telak 5-1. Jerman vs Skotlandia jadi laga …