Senin, 27 Sep 2021 WIB

Merasa Nama Baiknya Dicemar, Karolus Rudianto Laporkan Pemilik Akun Ozwald Briyen

Senin, 02 Agu 2021 23:34 WIB
Merasa Nama Baiknya Dicemar, Karolus Rudianto Laporkan Pemilik Akun Ozwald Briyen

MANGGARAI NTT  (Realita)-   Kasus  pencemaran  nama  baik  melalui  media  sosial  Facebook  dan  Whattsapp    kembali  terjadi  di  wilayah  hukum  polres  Manggarai  Nusa  Tenggara Timur  (NTT). Kali  ini  menimpa  Karolus  Rudianto.

Rudi  mengaku  nama  baiknya  dicemar  oleh  akun  Facebook  Ozwald  Briyen.  Selain  nama  baiknya   dicemar    dalam   akun  Facebook,  Rudi  juga  mengaku  mendapat  kalimat  bernada    ancaman   melalui  Whatsapp.

Merasa  nama  baiknya  dicemar,  Karolus  melaporkan  akun  facebook  Ozwald  Braiyen  tersebut  ke  pihak  kepolisian.

Didampingi   kuasa  Hukumnya  Hironimus  Ardi, SH,  Karolus  bersama  sejumlah  keluarganya  mendatangi  Polres  Manggarai  di  Ruteng  untuk  melaporkan  kasus  tersebut,  Senin (02/08/2021).

Namun  setelah  mendatangi  SPKT  polres  Manggarai,  mereka  diarahkan  untuk  langsung  ke  Tipidter  reskrim  polres  Manggarai. Tidak  lama  kemudian  mereka  keluar  dari  kantor  Polres  Manggarai.

Ditemui   awak  media  di  halaman  kantor  polres  Manggarai,  pihak  kuasa  hukum  mengatakan, kasus  tersebut  adalah  kewenangan  tipidter  oleh  karena  itu  pihaknya  harus  melakukan  pengaduan  terlebih  dahulu  langsung  ke  kapolres  Manggarai. Terkait  hal  tersebut  pihaknya  akan   dilakukan  besok, Selasa (3/08).

Hironimus  mengatakan,  kliennya  merasa  sangat  dirugikan  dengan  pencemaran  nama  baik  yang  dilakukan   akun  Ozwald  Briyen  tersebut.  Oleh  karena  itu,  langkah  hukum  adalah  tepat,  selain  memberikan  efek  jera  kepada  pemilik  akun  tersebut   sehingga  ke  depan  Ia  lebih  bijak   dalam menggunakan  media  sosial.

Lebih  lanjut  Hironimus  mengatakan  bahwa  pihaknya  melapor  akun  Ozwaldus  Briyen  dengan  dua   pasal  sekali  gus  yaitu  pasal  pencemaran  nama  baik  dan  ITE 

Dikonfirmasi  dalam  kesempatan  yang  sama,  Karolus  Rudianto  mengatakan  dirinya  sangat  dirugikan  dengan  postingan  akun  Ozwaldus  tersebut.  Rudi  juga  mengaku  akibat  dari  postingan  tersebut  ia, istri,  anak  dan  keluarga  besarnya  merasa  trauma.

Rudi  mengatakan,  langkah  hukum   diambil  setelah keluarga  bersepakat  untuk  memproses  kasus  tersebit  secara  hukum.  Langkah  tersebut  sebagai  bentuk  sikap  tegas   Rudi  dan  keluarganya   dalam  menyikapi  pencemaran  nama  baik  uang  dilakukan  pemilik  akun  facebook   Ozwaldus  Briyen.

Langkah  itu  kata  Rudi,  untuk  memberikan  efek  jera  terhadap  terduga  pelaku  dengan  diberikan    hukuman  sesuai  peraturan  dan  hukum  yang  berlaku.

Rudi  dituding  berada  di balik  terlambatnya  pencairan  dan  pembayaran   upah  tenaga  kerja  program  Kotaku  tersebut. Bahkan  Rudi  mengaku  dituding  'memakan'  uang  tersebut.

Tudingan  tersebut   dialamatkan  kepadanya  dalam   kapasitasnya  sebagai  koordinator  BKM  Bantang  CAMA  kelurahan  Waso   dalam  pekerjaan  padat  karya  program   Kotaku  di  kelurahan  Waso.

Namun  Rudi  membantah  tudingan  tersebut.  Menurutnya  keterlambatan  tersebut  disebabkan  karena  beberapa  hal.  setelah  dilakukan  monitoring dan  Evaluasi  oleh  fasilitator  dan  PPK  ditemukan adanya  kekurangan  5 m  volume  pekerjaan  setapak  di  RT.13  dan  kekurangan  itu  lanjut  dikerjakan  oleh  kelompok  kerja  dan  KSM,  adanya  kekurangan  volume  pekerjaan  drainase  dan  setapak  di  RT. 1  dan  2,  adanya  material  di  pinggir  jalan  yang  belum  dibersihkan,  dan  juga   belum  selesainya  daftar   hadir   para  tenaga  kerja.

Rudi  menjelaskan,  sebagai  koordinator  BKM,  tugasnya  adalah  mengawasi  dan  melakukan  rembuk  warga  apabila  ada  program  yang  masuk  ke  kelurahan  Waso   serta  membentuk  kelompok  swadaya  masyarakat  (KSM)  sebagai  eksekutor  program.

Rudi  menegaskan,  dirinya   tidak  terlibat  langsung  dalam   pengelolaan  uang.  Sebab  yang  mengeksekusi  program  adalah  KSM 

Terkait  prosedur  pencairan  uang,  Rudi  menjelaskan   bahwa  uang  ditransfer  oleh  pemilik  program   ke  rekening  BKM, namun  uang  tersebut  kemudian   ditransfer  ke rekening  KSM  sesuai   rekomendasi  dari  pemilik  program  dalam  hal  ini  Askot  dan  PPK yang  melakukan  pencairan  uang  adalah  KSM  sebagai  eksekutor  program.

Meski  sempat  dipersoalkan,  masalah   upah  tenaga  kerja  tersebut  telah  dibayarkan  pada  Jumat (30/07/2021)  lalu,  namun  masalah  hukum  akibat   pencemaran  nama  baik  antara  Karolus  Rudyanto  sebagai  korban  dengan  pemilik  akun  facebook  Ozwald  Briyen.PaulNabang