Jumat, 30 Sep 2022 WIB

Biadab! Dokter Anestesi Perkosa 6 Wanita secara Oral saat Sedang Operasi Caesar

Kamis, 21 Jul 2022 07:30 WIB
Biadab! Dokter Anestesi Perkosa 6 Wanita secara Oral saat Sedang Operasi Caesar

Giovanni Quintella Bezerra saat melakukan aksi bejatnya.

RIO DE JANIERO- Giovanni Quintella Bezerra, 32, sedang diselidiki karena memperkosa hingga enam wanita hamil yang dibiusnya selama operasi caesar di dua rumah sakit di Rio de Janiero. 

Seorang ahli anestesi Brasil yang dituduh memperkosa seorang wanita yang dibius selama operasi caesar dikhawatirkan telah melakukan tindakan serupa kepada lima wanita hamil lainnya. 

Giovanni Quintella Bezerra,  ditangkap di Rio de Janeiro pada 10 Juli setelah perawat mencurigai perilakunya selama dua operasi caesar di hari itu berlangsung, kemudian perawat tersebut diam-diam merekamnya saat operasi caesar yang ketiga berlangsung. 

Polisi, yang sedang menyelidiki apakah dua pasien pertama dilecehkan, sekarang mengatakan tiga wanita lain yang dirawat pada hari yang berbeda telah mengajukan tuduhan bahwa Bezerra melecehkan mereka, sehingga totalnya menjadi setidaknya enam korban.

Saat ahli bedah mulai bekerja untuk melahirkan bayi, Bezerra dikatakan telah memposisikan dirinya di dekat kepala wanita itu  dengan pakaiannya diatur sedemikian rupa sehingga anggota tim lainnya yang bekerja hanya beberapa meter jauhnya, tidak dapat melihatnya dari leher ke atas.

Dia kemudian dikatakan telah memperkosa pasiennya secara oral selama 10 menit  bahkan mengintimidasi seorang perawat yang mencoba mendekatinya. Tapi, tanpa sepengetahuannya, perawat yang curiga dengan perilakunya selama dua operasi caesar sebelumnya pada hari yang sama telah memasang telepon di lemari kaca terdekat untuk merekamnya selama operasi. 

Meninjau rekaman setelahnya, mereka melihat Bezerra menggerakkan lengannya ke depan dan ke belakang seolah-olah menarik kepala wanita itu ke selangkangannya dan mendorongnya lagi. Di akhir perilakunya, dia terlihat membersihkan mulut wanita itu dengan kain kasa. Saat itulah perawat menelepon polisi, memberi tahu petugas bahwa mereka mulai mencurigai Bezerra sebulan sebelumnya karena jumlah obat penenang yang luar biasa berat yang dia gunakan untuk membius pasien operasi caesar.

Selama dua operasi sebelumnya hari itu, para perawat itu mengatakan kebiasaan aneh Bezerra yang menempatkan dirinya di dekat kepala pasien telah menimbulkan kekhawatiran lebih lanjut. Salah seorang perawat bahkan mengaku telah memperhatikan dia terangsang selama prosedur. 

Pada sebuah wawancara, wanita yang menjadi korban dalam video yang beredar, mengatakan dia mengingat kejadian itu tetapi mengira dia berhalusinasi. 

Suaminya yang diusir dari ruangan selama persalinan mengatakan dia tidak tahu tentang kejadian itu sampai dia melihat Bezerra di TV setelah dia ditangkap. 

Kasus ini langsung menjadi berita utama di seluruh negeri dan di seluruh dunia, mendorong tiga wanita lagi termasuk satu dari rumah sakit yang berbeda untuk maju dan mengatakan mereka pikir mereka juga telah dilecehkan.

 Petugas sekarang mengumpulkan bukti, termasuk kain kasa medis yang digunakan Bezerra untuk menyeka mulut pasien ketiga yang diambil oleh perawat dari sampah dan yang mereka yakini mungkin mengandung bukti DNA. 

Botol obat penenang yang digunakan selama operasi juga telah diserahkan sebagai bukti dan polisi telah menyita telepon sang dokter.

Bárbara Lomba, kepala kantor polisi federal yang menyelidiki kasus tersebut, mengatakan bahwa pola perilaku Bezerra menunjukkan bahwa dia kemungkinan besar adalah seorang penyerang berantai. "Dia banyak akal, tidak menunjukkan banyak perhatian saat melakukan kejahatan... Ada penyalahgunaan kekuasaan," katanya kepada media lokal. 

Dia mengatakan petugas investigasi tidak akan melakukan evaluasi psikologis, karena fakta bahwa dia mampu mempertahankan pekerjaannya adalah indikasi yang jelas bahwa dia waras. "Mari kita hindari menyebutnya sakit," tambahnya. 

Muncul di pengadilan untuk pertama kalinya pada hari Selasa, hakim memberikan putusan yang memberatkan karena Bezerra diberitahu bahwa dia akan tinggal di penjara tanpa batas waktu ketika polisi menyelidiki kasusnya.

Penahanan akan ditinjau setiap 90 hari untuk memutuskan apakah diperlukan lebih banyak waktu lagi atau tidak.

'Bagi seorang wanita melahirkan anaknya adalah salah satu momen terpenting dalam hidupnya. Namun dokter ini, menggunakan profesinya, untuk melanggar semua hak yang dia miliki atas dirinya sendiri dan melakukan tindak asusila kepada pasiennya. Hari kelahiran seorang anak akan ditandai dengan trauma berat sang ibu akibat tindakan brutal yang sang dokter lakukan, yang akan selalu diingat disetiap ulang tahun sang anak.' Ucap hakim.

 Bezerra akan ditahan di Bangu, kompleks penjara terbesar Brasil di sebelah barat Rio tempat beberapa tahanan paling terkenal dan bernilai tinggi di negara itu ditahan. Penjara ini memiliki reputasi yang baik untuk penahanan kasus kekerasan dan penggunaan narkoba di antara para narapidana, dan dikatakan dijalankan oleh geng Commanda Vermelha yang terkenal kejam.kep